Monday, May 1, 2017

Perbudakan di India

Foto: Reuters India

India Modern saat ini terkenal dengan perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan. Negara ini dianggap sebagai salah satu negara yang tingkat perekonomian, kekuatan militer, dan pendidikannya terbaik di Asia. Namun dibalik India yang (mungkin) modern, sekitar 270 juta penduduk India masih berada dibawah garis kemiskinan, 18 juta penduduknya hidup sebagai pekerja paksa, dan angka pemerkosaan terhadap wanita India cenderung tinggi. Dan India merupakan negara yang memiliki ketimpangan ekonomi yang rentannya cukup jauh antara si kaya dan si miskin.

Perbudakan di India masih menjadi polemik negara di Asia Barat ini. Istilah budak di India berasal dari kata sansekerta, dāsa dan dāsyu dalam bahasa Veda dan literatur India kuno lainnya juga telah diterjemahkan sebagai "budak", namun ilmuwan lain menerjemahkannya sebagai "pelayan."

Menurut Karen Carr, Sejarawan Universitas Negeri Portland, mungkin selalu ada budak di India, tapi sampai sekitar tahun 1000 AD hanya ada beberapa budak, dan kebanyakan bekerja sebagai pembantu rumah tangga.

Ketika penakluk Islam sampai di India, mereka memaksa lebih banyak orang menjadi budak. Penakluk Islam menjual ribuan budak ini dari India untuk bekerja di Persia (Iran modern) atau Afghanistan. Banyak dari orang-orang ini bekerja di pertambangan.

Tapi orang juga datang ke India untuk bekerja sebagai budak, terutama orang kulit hitam dari Afrika Timur. Mulai sekitar tahun 500 M, karena lebih banyak pedagang bolak-balik antara Afrika dan India, lebih banyak dari mereka membeli orang-orang di Afrika dan membawa mereka kembali ke India sebagai budak. Orang-orang Afrika kebanyakan bekerja sebagai pengawal dan tentara; Karena mereka berasal dari luar India, penguasa lebih mempercayai mereka. Banyak dari orang-orang Afrika ini akhirnya bebas dan menjadi pedagang atau pegawai pemerintah.

Bentuk lain dari perbudakan adalah jeratan hutang, di mana orang menjadi budak dengan imbalan pinjaman uang. Anda bisa bebas lagi jika Anda melunasi pinjaman, tapi kebanyakan orang tidak pernah berhasil melunasinya, karena tingkat bunga yang sangat tinggi dan karena bos mereka tidak terlalu banyak membayarnya. Orang-orang ini bekerja di ladang, atau membuat sepatu atau menenun Sari atau karpet. 

Perbudakan karena terjerat hutang masih sangat umum di India sampai saat ini, kebanyakan dari mereka yang menjadi budak saat ini adalah anak-anak berusia antara 4-12 tahun.

Artikel ini merupakan terjemahan dari laman quatr.us. "Karen Carr. Slavery in India - History of India"

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon