Friday, September 28, 2018

Perdagangan Rhode Island di Batavia

Harian Sejarah - Rhode Island merupakan negara bagian Amerika Serikat yang memiliki sejarah panjang pada masa kolonial abad ke-18 hinga ke-19. Rhode Island dikenal dengan jaringan perdagangan melalui pelabuhannya, New Port. Dari New Port jaringan perdagangan Amerika menjaring melalui Samudera Atlantik. Melalui Samudera Atlantik, Rhode Island terlibat dalam perdagangan budak Afrika di Amerika.

Pada 1774, populasi budak Rhode Island adalah 6,3%, hampir dua kali lebih tinggi setiap koloni Inggris di Amerika. Pada tahun-tahun setelah Revolusi Amerika, Rhode Island mengendalikan antara 60% dan 90% dari perdagangan budak Afrika di Amerika. 

Pada masa sebelum Revolusi, kehidupan ekonomi Rhode Island sebagian besar bergantung pada perdagangan Karibia dan Afrika. Tetapi, perolehan kemerdekaan secara politik berarti juga penutupan saluran perdagangan yang sangat menguntungkan. Sama seperti kebutuhan untuk menemukan cara untuk membeli pabrikan Inggris telah memimpin Rhode Island untuk bergabung dalam perdagangan segitiga yang terkenal (antara New England, West Indies dan Afrika); jadi sekarang penutupan perdagangan ini mengharuskan pencarian alternatif jalan komersial. Alternatif ini ditemukan dalam pembentukan perdagangan dengan Mediterania, Baltik dan yang paling penting dari semuanya, dengan Timur Jauh dan Hindia Timur.

Pada 22 Februari 1784, kapal Empress of China berlayar ke Kanton dari New York dan dengan demikian meresmikan perdagangan Amerika dengan Timur Jauh. Rhode Island tidak menunggu lebih lama sebelum dia juga berpartisipasi dalam perdagangan ini. Pada tanggal 9 Juni 1786, kapal Hydra (yang terdaftar di Rhode Island) berlabuh di Newport dan menjadi kapal pertama registrasi Amerika untuk memasuki pelabuhan Amerika dari Calcutta. Dalam perdagangan Amerika dengan Timur, Kanton adalah yang paling didambakan pasar. Namun, Hindia Timur tidak diabaikan dan meskipun perdagangan dengan daerah ini tidak begitu luas, namun demikian, membentuk cabang ekonomi Amerika yang penting dan berharga.

Selama periode ini, komoditas yang sangat penting dari perdagangan dunia adalah kopi. Permintaannya di Eropa di bawah kondisi gangguan yang berlaku, karena Perang Napoleon, sehingga harga yang sangat tinggi dibayarkan untuk pasokan yang dibawa oleh dua negara netral, yakni Amerika Serikat dan Denmark. Permintaan ini menjadi sangat akut ketika pulau Haiti yang telah menghasilkan sekitar dua pertiga dari kopi dunia berhenti produksi sebagai akibat dari pemberontakan budak pada tahun 1792. 

Semua orang Prancis diusir dari pulau itu dan perkebunan kopi dibagi-bagikan atau diabaikan begitu saja. Sementara produksi kopi di Hindia Barat dibatasi, pulau Jawa di Hindia Belanda muncul sebagai sumber alternatif yang sangat baik dari produk yang sangat diminati. Belanda telah berhasil memperkenalkan budaya kopi ke koloni mereka, yang setelah tahun 1740 mulai menghasilkan sekitar 12 juta pound per tahun.

Dalam studi tentang perdagangan Rhode Island di Jawa, dapat dibedakan menjadi beberapa fase. Fase pertama dan yang paling aktif berlangsung dari tahun 1799 hingga 1807. Ini adalah periode ketika penduduk Rhode Island sangat diuntungkan karena posisi istimewa Amerika Serikat sebagai negara netral selama Perang Napoleon. Keadaan ini berakhir ketika Amerika Serikat pada tahun 1807 meloloskan Undang-Undang Embargo dan menyebabkan aktivitas maritim Amerika datang ke perhentian virtual. Kemudian, datanglah Perang 1812 yang juga mengganggu perdagangan ini.

Salah satu aspek yang paling menarik dalam studi tentang perdagangan Rhode Island di Jawa adalah mengenai masalah yang dihadapi oleh para pedagang saat berada di perairan Jawa. Selama fase pertama perdagangan mereka tahun 1799 hingga 1807, masalah utamanya adalah ketidakpastian yang disebabkan oleh kebijakan komersial Belanda. Tujuan utama dari perjalanan ke Batavia adalah untuk mendapatkan kopi sebanyak mungkin. Tetapi, kebijakan komersial Belanda tidak memungkinkan kapal asing untuk dimuat dengan jumlah seperti yang diinginkan oleh pembeli. 

Orang Belanda di Jawa memiliki minat yang luar biasa dalam budidaya gula dan karenanya mereka memutuskan bahwa pembeli harus mengambil sejumlah gula dengan barang-barang lainnya. Ini penting bagi Belanda karena konsumen lama gula mereka, yakni India dan Persia, tidak bisa lagi dijangkau. Lada pun ditambahkan ke produk-produk pembelian wajib meskipun pedagang Rhode Island tidak menginginkan komoditas ini. Pertama-tama, para pedagang Amerika lainnya, terutama yang berasal dari Salem, sudah mengkhususkan diri dalam perdagangan lada. Dan kedua, harga lada di Batavia terlampau tinggi.

Selama fase ini, salah satu masalah terbesar yang harus dihadapi kapal Rhode Island di perairan Jawa adalah bahaya penangkapan dan penyitaan. Oleh karena itu, semua kapal yang dikirim oleh Rhode Island dipersenjatai untuk memenuhi keadaan darurat ini. Masalah pembajakan menjadi cukup serius sehingga Presiden John Adams mengirim Frigate AS, Essex ke Batavia. Pada tahun 1800, telah dipahami bahwa satu kapal penjelajah Amerika di Selat Sunda akan secara efektif melindungi perdagangan Cina dan Batavia.

Pada tahun 1807 sampai 1815 adalah tahun-tahun perdagangan mengalami kemandekan. Bagian dari Undang-Undang Embargo, 22 Desember 1807, yang merupakan upaya Amerika untuk memaksa kekuatan-kekuatan yang berselisih untuk mencabut keputusan dan perintah yang membatasi mereka, secara harfiah menghentikan perdagangan Rhode Island di Jawa.

Setiap pemikiran untuk menghidupkan kembali perdagangan ini kemudian diakhiri oleh Perang 1812. Hanya setelah penandatanganan Perjanjian Ghent antara Amerika Serikat dan Inggris Raya bersama dengan berakhirnya perang Eropa yang panjang dan mendalam bahwa ada kebangkitan dalam perdagangan. Perdagangan Jawa sekarang menghadapi ujian apakah itu bisa bertahan dari kompetisi masa damai. Ini barangkali masalah pascaperang utama para pedagang Rhode Island.

Setelah 1815, setiap pelabuhan di Jawa dipadati oleh para pedagang dan spekulan dari setiap wilayah. Keadaan ini sangat dirasakan oleh para pedagang Rhode Island. Kopi menjadi objek utama dari pengunjung lainnya, tidak dapat dihindarkan jika harganya mengalami kenaikan, kadang-kadang hingga ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Perdagangan Rhode Island dengan Jawa dari 1816 hingga 1827 sangat jelas tidak seintensif seperti pada fase awal. Terjadi persaingan, terutama dari Inggris rupanya mempengaruhi Rhode Island cukup merugi. Dari 14 pelayaran yang dikirim ke Batavia dari Providence, dengan tujuan untuk mendapatkan kopi atau gula atau keduanya, empat dari mereka gagal dan memilih membeli timah, beras, rempah-rempah atau rotan di Kanton atau Manila. Kenyataan dalam fase akhir inilah yang menjadi indikasi tentang kemerosotan dalam perdagangan Jawa. Ditambah pada kondisi tidak kondusifnya di Batavia dan kondisi pasar Eropa yang tidak menjanjikan untuk produk-produk dari Jawa, Rhode Island akhirnya mengundurkan diri pada 1836.

Penulis : Hartanto Agus Maulana | Mahasiswa Ilmu Sejarah Universitas Indonesia
Editor: Imam Maulana

Referensi:
Ahmat, Sharom. 1965. Journal of Southeast Asian History Vol. 6. Cambridge University Press: United Kingdom.
Homan, Gerlof D. 1984. The United States and the Netherlands East Indies: The Evolution of American Anticolonialism. Pacific Historical Review, Vol. 53, No. 4 (Nov., 1984), pp. 423-446. University of California Press.
Touwen, Jeroen. 2009. American Trade with the Nerherlands and Colonial Indonesia in the Nineteenth and Early Twentienth Century. Jurnal Research Gate: University of Leiden

Artikel Terkait

This Is The Newest Post


EmoticonEmoticon