Zonk : Sebuah Kisah Pelacur Palsu


Ada seorang pria berhidung belang, sebut saja om Bopeng. Saat itu, om Bopeng sedang kesepian. Kemudian om Bopeng menelepon mucikari. Tetapi, nomornya tidak dapat dihubungi. Akhirnya, om Bopeng menelepon satu persatu nomor mucikari. 

Dan hasilnya, tidak ada satupun yang dapat dihubungi. Om Bopeng mulai kesal dan membanting handphone nya. Kemudian om Bopeng mengambil kunci mobil dan pergi jalan-jalan sambil mencari wanita kesepian.

Setelah berjam-jam, om Bopeng tidak menemukan wanita kesepian. Padahal sudah pukul Sembilan malam. Tetapi, Ibukota hanya ramai karena dihiasi kendaraan dan lentera pinggir jalan.
“ Sial, biasanya ada cewek nganggur di trotoar. Mentang-mentang malam minggu, semua cewek udah di pesen. “

Om Bopeng lebih suka mencari wanita yang biasanya duduk di trotoar sambil mencari panggilan. Karena menurutnya, wanita yang di pinggir jalan bayarannya lebih murah. Jika memesan lewat mucikari, harganya bisa di nego. Jadi, om Bopeng bisa lebih puas meluapkan nafsunya tanpa harus mengeluarkan banyak uang. Setelah lama menyetir, om Bopeng kelelahan. Akhirnya om memberhentikan mobilnya dan mampir ke warung untuk membeli es jeruk. Saat sedang duduk, om Bopeng melihat wanita cantik dengan penampilan aduhai sedang duduk di pojokan. Dengan berani, om Bopeng menghampiri wanita itu.

“ Eneng sendiri aja, gak malam mingguan? ”
“ Enggak om, gak ada yang ngajak. ”
“ Mau om temenin? Tapi ke hotel ya neng, om lagi pengen nih. ”
“ Yakin om mau saya temenin? ”
“ Iya, siapa sih yang gak mau ditemenin cewek cantik dan seksi seperti kamu. ”
“ Oh yaudah, tapi om jangan kaget ya. ”
“ Kenapa harus kaget, justru om puas dong kalo ditemenin cewek seksi seperti kamu. ”
“ Yaudah om. Ayuk!! ”
“ Yaudah masuk ke mobil om ya, kita ke hotel. Tapi, om gak mau bayar mahal ya, kan om ketemu eneng cuma kebetulan. ”
“ Ya gak apa-apa om, yang penting om senang. ”

Akhirnya om Bopeng pergi menuju hotel bersama wanita yang ditemuinya di warung. Setelah sampai hotel om Bopeng langsung memesan kamar untuk malam ini. Setelah memesan kamar, om Bopeng langsung menggandeng wanita tersebut dan berjalan menuju kamar. Setelah masuk kamar, om Bopeng langsung mengunci pintu rapat-rapat. Sedangkan wanita itu terus tersenyum dan menghampiri om Bopeng.

“ Om mau nya gelap atau terang? “
“ Terang dong, biar kelihatan semua. “
“ Om yakin nih? Jangan nyesel loh.”
“ Kenapa harus nyesel? Ayolah eneng om sudah gak tahan.”
“ Yaudah ayuk!! “

Kemudian, nafsu om Bopeng langsung memuncak. Om Bopeng sudah gak kuat apalagi malam ini ditemani dengan wanita cantik dan seksi, langsung saja om Bopeng beraksi. 

Satu,,,,,,,,,dua,,,,,,,,,,,,,,tiga,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,dan
















ZONK !!!!!!

Ternyata wanita itu bukanlah wanita asli melainkan lelaki yang berpenampilan seperti wanita.
Om Bopeng langsung beranjak dari kasur dan keluar dari kamar. Sejak kejadian itu, om Bopeng insyaf.

Anda dapat mengirimkan tulisan anda berupa cerpen, puisi, artikel, essai, opini, serba-serbi, dengan berbagai macam tema.                                                                                                                                                                                                                                    Anda dapat mengirimkannya ke hariansejarah@gmail.com



0 Response to "Zonk : Sebuah Kisah Pelacur Palsu"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel