Blokade Berlin oleh Uni Soviet 1948

Blokade Berlin oleh Uni Soviet 1948
Amerika Serikat menulai bahwa dengan pemberlakuan blokade Kota Berlin sama saja dengan kehilangan kekuasaan di Jerman, hal ini berdasarkan penilaian dari Presiden AS, Harry S. Truman bahwa, "kehilangan Berlin sama saja kehilangan seluruh Jerman." Foto: The Teacher Voice Magazine
Pada tahun 1948 Uni Soviet memblokade Kota Berlin untuk membatasi mobilisasi Perancis, Inggris, dan Amerika Serikat. Hal ini dilakukan untuk mencegah perjalanan ketiganya memasuki sektor Kota Berlin Barat yang dikuasai oleh Uni Soviet di Jerman Timur.  Pada saat itu semua hubungan rel, air, dan jalan darat ke Berlin diputus oleh Uni Soviet.

Uni Soviet menguasai hampir sebagian besar wilayah Berlin di bagian tengah dan timur. Sedangkan kendali atas bagian barat Berlin dibagi rata oleh tiga kekuatan pasukan Sekutu, yaitu AS, Prancis, dan Inggris.
Foto: Pinterest
Amerika, Inggris, dan Perancis kemudian mengadakan Jembatan Udara (Airlift) ke Berlin yang membawa sembako bagi penduduk Berlin Barat dengan melemparkan logistik dari pesawat udara. Lebih dari 4.000 ton yang terdiri dari bahan makanan dan obat-obatan dijatuhkan dari pesawat udara ke Berlin setiap harinya selama masa Koridor Udara ini. Angkatan Udara Inggris (Royal Air Force), Angkatan Udara Negara Persemakmuran lainnya dan Angkatan Udara Amerika Serikat (United States Air Force) yang baru saja dibentuk menerbangkan lebih dari 13.000.000 sembako dengan 200.000 penerbangan ke Berlin. Operasi berlangsung selama lebih dari satu tahun.
Hampir 700 pesawat digunakan selama Berlin Airlift, lebih dari 100 dari yang milik operator sipil.
Zona pembagian Jerman sesuai Konferensi Potsdam. Foto: Wikipedia
Pasca Perang Dunia II, Jerman dibagi atas beberapa zona Pendudukan, Perancis, Inggris, dan Amerika Serikat menduduki wilayah bagian Barat, sedangkan Uni Soviet di bagian Selatan. Sejak saat itu hubungan antara Barat dan Uni Soviet cenderung kurang harmonis. Sejak sengketa di PBB yang dimulai dari Pidato Perdana Menteri Inggris, Winston Churchil yang menyebut bahwa Uni Soviet sedang membentangkan Iron Curtain "Tirai Besi" yang membentangkan pertahanan kekuasaannya komunismenya, salah satunya antara Jerman Barat dan Jerman Timur.

Kebijakan luar negeri Marshall Plan yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat memberikan sebuah kemandekan atas upaya ekspansif Uni Soviet dalam menyebarkan pengaruhnya di Eropa dan dorongan Barat kepada Jerman Barat untuk menjadikannya negara kapitalis.

Pada akhir tahun 1947, diskusi tentang Jerman mmandek dikarenakan tudingan dari Uni Soviet bahwa Sekutu melanggar Perjanjian Potsdam dan pada tanggal 20 Maret 1948, Soviet mundur dari Dewan Kontrol Sekutu Administrasi Berlin. Sepuluh hari kemudian, penjaga di perbatasan Jerman Timur mulai memperlambat masuknya kereta pasukan Barat menuju Berlin. Pada tanggal 24 Juni, dengan alasan bahwa jika Jerman itu akan dipartisi, Berlin tidak lagi bisa menjadi ibukota Jerman tunggal, Soviet menghentikan semua wisata permukaan antara Jerman Barat dan memblokade Berlin.

Di Amerika Serikat ada beberapa sentimen untuk menerima logika Soviet; banyak yang enggan mengambil risiko memulai perang dan lebih menjaga hubungan dengan musuh baru mereka.

Amerika Serikat menulai bahwa dengan pemberlakuan blokade Kota Berlin sama saja dengan kehilangan kekuasaan di Jerman, hal ini berdasarkan penilaian dari Presiden AS, Harry S. Truman bahwa, "kehilangan Berlin sama saja kehilangan seluruh Jerman." Amerika, Inggris, dan Perancis pun memulai pengangkutan bahan makanan dengan memberlakukan kebijakan yang disebut "Jembatan Udara" dengan melakukan menjatuhkan logistik dari pesawat terbang. Kebijakan ini dilakukan selama 321 hari, selain makanan ternyata terdapat 272.000 selembaran yang dibuat oleh AS dan sekutunya yang disebarkan bersama ribuan ton pasokan makanan yang dijatuhkan setiap harinya.

Foto: mason.gmu.edu
Upaya yang lakukan memperoleh simpati masyarakat luas, dan pada tanggal 12 Mei 1949, Soviet, menyimpulkan bahwa blokade telah gagal, membuka kembali perbatasan. Jerman Barat dan Jerman Timur. Dua tahun setelah blokade dicabut, Soviet akhirnya membangun rangkaian tembok pembatas di Berlin sehingga Jerman terpecah menjadi dua, yaitu Jerman Barat dan Jerman Timur, sebelum kembali bergabung pada 1990.


0 Response to "Blokade Berlin oleh Uni Soviet 1948"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel