Pembantaian Yahudi di Cologne 1349

Ilustrasi source: Pinterest

Harian Sejarah - Pada tanggal 24 Agustus 1349, Yahudi di Cologne, Jerman, diserang oleh massa yang marah, dan menyebabkan sebagian besar penduduk Yahudi tewas. rumah-rumah mereka kemudian dijarah. Pembantaian tersebut dilakukan pembenaran atas keyakinan bahwa orang Yahudi bertanggung jawab atas Black Death , wabah pandemi pes (sampar) yang kemudian meluas di  Eropa.

Antara tahun 1348 dan 1350 diperkirakan Black Death telah menewaskan hingga dua-pertiga dari penduduk benua Eropa. Bahkan, pada hari yang sama, orang-orang Yahudi dari Mainz, yang pada saat itu merupakan komunitas Yahudi terbesar di Eropa, dibantai secara massal dalam pogrom Black Death, salah satu dari banyak serangan terhadap orang Yahudi yang berlangsung selama periode tersebut.

Pogram merupakan serangan penuh kekerasan besar-besaran yang terorganisasi atas sebuah kelompok tertentu, etnis, keagamaan, atau lainnya, yang dibarengi oleh penghancuran terhadap lingkungannya (rumah, tempat usaha, pusat-pusat keagamaan, dll.). Istilah ini secara historis digunakan untuk mengacu kepada tindakan kekerasan besar-besaran, baik secara spontan maupun terencana, terhadap orang Yahudi dan kelompok minoritas.

Di Cologne terdapat populasi Yahudi dengan kehadiran sejak zaman romawi Romawi, sejak abad ketiga SM. Pada tahun 321, Kaisar Konstantinus mengeluarkan dokumen yang memberi orang-orang Yahudi dari Cologne izin untuk mendiami kota tertentu yang sebelumnya telah tertutup bagi mereka. penggalian yang sedang berlangsung di jantung modern Cologne dalam beberapa tahun terakhir telah menghasilkan bukti fisik mengesankan komunitas Yahudi kuno ini.

Pada 1096, selama Perang Salib Pertama, orang-orang Yahudi di kota ini diserang oleh tentara Kristen yang bergerak ke arah timur, dengan jumlah orang Yahudi terbunuh cukup signifikan, meskipun ada upaya oleh penduduk setempat untuk menyembunyikan orang-orang Yahudi dan melindungi rumah-rumah mereka.

Pada abad ke-14, penduduk Yahudi baru Cologne memainkan peran penting dalam perekonomian kota ini dan menjadi pusat perdagangan penting dan anggota dari Liga Hanseatic. Mereka memiliki izin eksklusif untuk melakukan pinjaman berbasis bunga, dan klien mereka termasuk tidak hanya pedagang kota itu sendiri. Pengunjung yang datang ke Cologne hari ini masih bisa melihat "Judenprivileg" diukir ke dinding di Katedral Cologne, aturan yang ditetapkan oleh Uskup Agung Engelbert II von Falkenberg mengatur peran Yahudi di peminjaman uang.

Wabah sebagai alasan

Seperti telah terjadi di banyak masyarakat sepanjang sejarah, hal yang ditawarkan oleh orang-orang Yahudi secara ekonomi penting, tetapi juga membuat orang-orang Yahudi secara bersamaan membenci dan dibenci, serta kadang-kadang bahkan dibuang. Ada banyak kasus di mana orang-orang Yahudi ditemukan tertangkap dan menjadi korban dalam perselisihan atas kekuasaan dan uang yang pada dasarnya yang dilancarkan antara ulama, bangsawan, kelas pedagang dan kaum tani.

Jadi hal yang terjadi di Cologne pada tahun 1349 bahwa wabah yang terjadi di Jerman dijadikan sebagai alasan untuk mereka yang berkuasa untuk berdiri di pinggir sementara anggota dari rakyat panik menyerang orang-orang Yahudi.

Meskipun di awal musim panas, ketika Strasburg mendapatkan serangan wabah Black Death, dewan Cologne telah memohon pejabat di kota itu untuk melindungi orang-orang Yahudi. Ketika rakyat Colagne takut dan khawatir bahwa orang-orang Yahudi meracuni sumur mereka, hanya ada sedikit dewan yang bisa melakukan penyelamatan orang-orang Yahudi..

Serangan orang-orang Yahudi Cologne berlangsung pada malam Hari St Bartholomew, malam antara Agustus 23 dan 24. Menurut beberapa kronik, banyak orang Yahudi yang terpilih untuk mengunci diri di dalam rumah ibadat mereka dan membakarnya, bukan temuan sendiri dihadapkan dengan permintaan bahwa mereka menjalani baptisan. Versi lain mengatakan mereka membakar diri di dalam rumah mereka. Orang-orang Yahudi yang tidak mati di tangan mereka sendiri dibunuh oleh para perusuh, dengan hanya beberapa yang selamat meninggalkan kota dan mencari perlindungan dipelbagai daerah sekitar.

Penggeledahan diikuti pembunuhan itu. Kompetisi untuk properti Yahudi 'sengit, sehingga menjadi perlu untuk Gereja dan dewan kota untuk merundingkan kesepakatan tentang bagaimana membagi-bagi rampasan.

Yahudi secara resmi diizinkan untuk kembali ke Cologne pada tahun 1372, meskipun mereka dilarang membuat klaim pada setiap properti yang sebelumnya menjadi kepemilikannya pada tahun 1349.

0 Response to "Pembantaian Yahudi di Cologne 1349"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel