Doktrin Eisenhower dan Keterlibatan Amerika dalam Konflik di Timur Tengah

Dwight David Eisenhower, Presiden AS ke-34. Foto: History.com

Pada tanggal 5 Januari 1957 dalam sebuah pidato berjudul "Special Message to the Congress on the Situation in the Middle East," sebagai tanggapan Presiden Eisenhower atas situasi yang semakin tegang di Timur Tengah, Presiden Dwight Eisenhower menyampaikan sebuah usul ke sebuah sidang gabungan Kongres A.S. yang meminta kebijakan Amerika yang baru dan lebih proaktif di wilayah ini. Doktrin Eisenhower, saat usul tersebut segera diketahui untuk membangun medan perang Timur Tengah sebagai medan Perang Dingin.

LATAR BELAKANG DOKTRIN
Gamal Abdul Nasser mendapatkan dukungan dari rakyat melawan dominasi barat atas Terusan Suez. Foto: theconversation.com
Amerika Serikat percaya bahwa situasi di Timur Tengah merosot parah selama tahun 1956, dan pemimpin Mesir Gamal Nasser dianggap bertanggung jawab. Amerika menggunakan nasionalisme anti-Barat Nasser dan hubungannya yang semakin dekat dengan Uni Soviet sebagai pembenaran untuk ikut campur dalam ketegangan akibat rencana pembangunan Bendungan Aswan di Sungai Nil pada bulan Juli 1956 yang menyebabkan Krisis Suez.

Kekosongan kekuasaan akibat memudarnya pengaruh Britania Raya dan Perancis di Timur Tengah setelah A.S. melayangkan protes atas perilaku sekutunya di Perang Suez, Eisenhower merasa bahwa posisi kuat perlu ditegakkan untuk memperbaiki suasana yang diperparah oleh posisi Gamal Abdel Nasser, presiden Mesir. Nasser dengan cepat membangun pengaruh dan memanfaatkannya untuk mengadu Soviet dan Amerika Serikat; ia mengambil posisi "netral positif" dan menerima bantuan dari Soviet.

Kurang dari sebulan kemudian, Nasser menguasai Terusan Suez. Tindakan ini mendorong sebuah serangan terkoordinasi oleh pasukan militer Prancis, Inggris dan Israel di Mesir pada akhir Oktober 1956. Dalam konteks politik global, doktrin ini dibuat sebagai tanggapan atas kemungkinan pecahnya perang akibat upaya Uni Soviet untuk memanfaatkan Perang Suez sebagai alasan turun tangan di Mesir. Seketika, tampak bahwa Timur Tengah mungkin akan menjadi lokasi Perang Dunia III.

USUL EISENHOWER TERHADAP KONGRES AMERIKA

Menanggapi perkembangan politik di Timur Tengah yang memans, dalam pidato 5 Januari 1957, kepada Kongres, Presiden Dwight Eisenhower menyerukan "tindakan bersama oleh Kongres dan Eksekutif" dalam memperhatikan "meningkatnya bahaya dari Komunisme Internasional" di Timur Tengah. Secara khusus, dia meminta izin untuk memulai program baru berupa kerja sama ekonomi dan militer kepada negara di Timur Tengah apabila terancam oleh agresi bersenjata dari negara lain.

Pemerintahan Eisenhower melihat Timur Tengah sebagai kawasan yang penting bagi kebijakan luar negeri  karena tidak hanya menyangkut Amerika Serikat, namun juga sekutu-sekutunya. Sebagian besar persediaan minyak dunia ada di Timur Tengah, dan apabila kawasan tersebut masuk ke pengaruh komunisme, Amerika Serikat dan sekutunya akan menderita krisis ekonomi hebat.

Protes Eisenhower terhadap sekutu lamanya, Britania Raya dan Perancis, saat Krisis Terusan Suez bermakna bahwa Amerika Serikat adalah satu-satunya kekuatan Barat di Timur Tengah dan menempatkan sumber minyak A.S. di ujung tanduk seiring masuknya Soviet untuk mengisi kekosongan kekuasaan.

Eisenhower juga meminta otorisasi untuk menggunakan pasukan AS guna menghadapi ancaman Soviet dan Komunis Internasional dengan mengamankan dan melindungi integritas wilayah dan kemerdekaan politik negara-negara Timur Tengah yang meminta bantuan untuk melawan agresi bersenjata dari negara manapun yang dikendalikan "Komunisme Internasional."

Eisenhower tidak meminta peruntukan dana khusus pada saat itu; Meskipun demikian, dia mengindikasikan bahwa dia akan meminta $ 200 juta untuk  diperuntukan sebagai bantuan ekonomi dan militer untuk alokasi anggaran tahun 1958-1959. Dengan ikut campur di Timur Tengah, AS akan menghalangi "Komunis yang haus kekuasaan" untuk tidak mencampuri di Timur Tengah.

Sementara beberapa surat kabar seperti Chicago Trubune menyebut sebagai doktrin "konyol" dan kritikus merasa tidak nyaman dengan kebijakan terbuka untuk tindakan Amerika di Timur Tengah. Akan tetapi Dewan Perwakilan Rakyat A.S. dan Senat AS menanggapi publik dengan suara yang luar biasa untuk mendukung usulan Eisenhower.

DOKTRIN EISENHOWER DI LIBANON 1958

Doktrin Eisenhower mengeluarkan seruan pertamanya untuk bertindak pada musim panas 1958, ketika perselisihan sipil di Lebanon dan menyebabkan Presiden Lebanon, Camille Chamoun meminta bantuan Amerika. Sekitar 15.000 pasukan A.S. kemudian dikirim untuk membantu mengatasi gangguan tersebut. Dengan Doktrin Eisenhower dan tindakan pertama yang diambil atas namanya, Amerika Serikat menunjukkan ketertarikannya pada perkembangan Timur Tengah.

0 Response to "Doktrin Eisenhower dan Keterlibatan Amerika dalam Konflik di Timur Tengah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel