Insiden Penembakan di Universitas Kent 1970

Situasi Demonstrasi di Universitas Kent tahun 1970. Foto: Pinterest

Pada tanggal 30 April 1970, Presiden Richard M. Nixon tampil di televisi nasional untuk mengumumkan invasi Kamboja oleh Amerika Serikat dan kebutuhan untuk merancang 150.000 lebih tentara untuk perluasan usaha Perang Vietnam. Ini memprovokasi demonstrasi besar-besaran di kampus-kampus di seluruh negeri.

Di Universitas Negeri Kent di Ohio, para pemrotes melancarkan demonstrasi yang mencakup pembakaran gedung ROTC, yang mendorong Gubernur Ohio untuk mengirim 900 Garda Nasional ke kampus tersebut.

Selama pertengkaran pada tanggal 4 Mei, dua puluh delapan penjaga melepaskan tembakan ke arah kerumunan, menewaskan empat siswa dan melukai sembilan lainnya. Setelah pembunuhan tersebut, kerusuhan di seluruh negeri meningkat lebih jauh lagi. Hampir lima ratus perguruan tinggi ditutup atau terganggu oleh protes.

Meskipun protes publik, Departemen Kehakiman awalnya menolak untuk melakukan penyelidikan grand jury. Namun, sebuah laporan oleh Komisi Komisi untuk Keresahan Kampus mengakui bahwa tindakan para penjaga itu "tidak perlu, tidak beralasan, dan tidak dapat dimaafkan." Akhirnya, seorang komisioner menuduh delapan dari para penjaga, namun tuduhan tersebut diberhentikan karena kurangnya bukti.
Foto Mary Ann Vecchio, seorang pelari berusia 14 tahun, berlutut di atas tubuh Jeffrey Miller beberapa menit setelah dia ditembak oleh keamanan setempat. Foto: Wikimedia
Dalam liputan mereka tentang kejadian di Kent State, media menggunakan sebuah foto, diambil oleh seorang rekan mahasiswa, seorang wanita yang sedang berlutut, lengan terangkat, di samping salah satu siswa yang terbunuh. Gambar ini segera menjadi simbol pergolakan sosial saat itu.

Kejadian serupa lainnya terjadi sepuluh hari kemudian, pada tanggal 14 Mei di Universitas Negeri Jackson, sebuah perguruan tinggi kulit hitam di Mississippi. Dalam sebuah demonstrasi mahasiswa, polisi dan petugas patroli jalan raya negara bagian menembakkan senjata otomatis ke sebuah asrama, membunuh dua siswa dan melukai sembilan lainnya.

Tidak ada peringatan telah diberikan dan tidak ada bukti yang pernah ditemukan dari sniping mahasiswa yang mungkin telah dibenarkan penembakan. Meskipun demikian, tidak seperti peristiwa Kent State, kejadian ini menimbulkan sedikit perhatian nasional, yang membuat banyak orang kulit hitam merasa bahwa pembunuhan siswa kulit hitam tidak dianggap lebih serius dibanding orang kulit.putih.

0 Response to "Insiden Penembakan di Universitas Kent 1970"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel