Pengeboman Hiroshima dan Nagasaki 1945

Kondisi kota Hiroshima pasca dibom atom pada 6 Agustus 1945. Foto: Pinterest

Pada tanggal 6 Agustus 1945, selama Perang Dunia II (1939-1945), sebuah pesawat pembom Amerika B-29 menjatuhkan bom atom pertama di Jepang di atas kota Hiroshima di Jepang. Ledakan tersebut menghancurkan 90 persen kota dan membunuh seketika 80.000 orang. Puluhan ribu lainnya kemudian mati paparan radiasi.

Tiga hari kemudian, B-29 kedua menjatuhkan bom lagi di Nagasaki, menewaskan sekitar 40.000 orang. Kaisar Jepang Hirohito mengumumkan penyerahan tanpa syarat negaranya dalam Perang Dunia II di sebuah pidato radio pada tanggal 15 Agustus, dengan mengutip kekuatan "bom baru dan paling kejam yang menghancurkan."

PROYEK MANHATTAN
Ilmuwan dari Atomic Heritage Foundation and the Los Alamos Historical Society terlibat dalam Proyek Manhattan. Foto: manhattanprojectvoices.org/ 
Sebelum pecahnya perang pada tahun 1939, sekelompok ilmuwan Amerika yang banyak dari mereka pengungsi dari rezim fasis di Eropa, prihatin dengan penelitian senjata nuklir yang sedang dilakukan di Nazi Jerman. Pada tahun 1940, pemerintah A.S. mulai mendanai program pengembangan senjata atomnya sendiri, yang berada di bawah tanggung jawab bersama dari Kantor Departemen Penelitian dan Pengembangan Ilmiah dan Departemen Perang setelah AS masuk ke dalam Perang Dunia II.

Korps Insinyur Angkatan Darat A.S. bertugas untuk mempelopori pembangunan fasilitas luas yang diperlukan untuk program rahasia tersebut, dengan kode nama "Proyek Manhattan."

Selama beberapa tahun berikutnya, para ilmuwan program ini bekerja untuk memproduksi bahan-bahan utama untuk pembelahan nuklir-uranium-235 dan plutonium (Pu-239). Mereka kemudian dikirim ke Los Alamos, New Mexico, di mana sebuah tim yang dipimpin oleh J. Robert Oppenheimer bekerja untuk mengubah bahan-bahan ini menjadi bom atom yang bisa diterapkan. Pada tanggal 16 Juli 1945, Proyek Manhattan mengadakan uji coba pertama yang berhasil untuk sebuah bom atom devicena plutonium di lokasi uji Trinity di Alamogordo, New Mexico.

JEPANG TIDAK INGIN MENYERAH
Pasukan AS ambil bagian dalam Operation Downfall. Foto: i2.wp.com 
Pada saat uji coba bom atom di Trinity, Sekutu telah mengalahkan Jerman di Eropa. Jepang, bagaimanapun, bersumpah untuk berjuang sampai akhir yang pahit di Pasifik, meskipun ada indikasi yang jelas sejak 1944 bahwa mereka memiliki sedikit kesempatan untuk menang.

Antara pertengahan April 1945, ketika Presiden Harry Truman mulai menjabat. Pertengahan Juli 1945, pasukan Jepang telah menewaskan hampir setengah dari jumlah pasukan Sekutu yang berperang di Pasifik selama tiga tahun penuh perang di Pasifik, membuktikan bahwa Jepang menjadi lebih mematikan, ketika dihadapkan pada kekalahannya.

Pada akhir Juli, pemerintah militer Jepang menolak permintaan Sekutu untuk menyerah dalam Deklarasi Potsdam. Sekutu kemudian mengancam Jepang dengan "penghancuran yang cepat dan luas" jika mereka menolak.

Jenderal Douglas MacArthur dan komandan militer lainnya mendukung melanjutkan pemboman konvensional terhadap Jepang dengan invasi besar-besaran. Invasi tersebut ditandai dengan kode nama "Operation Downfall." Presiden Truman kemudian mendapatkan nasihat bahwa invasi semacam itu akan mengakibatkan korban sampai 1 juta.

Untuk menghindari tingkat korban yang begitu tinggi, Truman memutuskan melakukan penundaan untuk memotivasi dan dukungan moral terhadap Sekretaris Perang Henry Stimson, Jenderal Dwight Eisenhower dan sejumlah ilmuwan Proyek Manhattan yang menggunakan bom atom tersebut dengan harapan membawa perang ke sebuah demonstrasi cepat berakhir.

James Byrnes, sekretaris negara Truman percaya bahwa kekuatan dahsyat bom tersebut tidak hanya akan mengakhiri perang, namun juga menempatkan A.S. dalam posisi dominan untuk menentukan jalannya dunia pascaperang.

“LITTLE BOY” DAN “FAT MAN”
Hiroshima, pusat manufaktur dengan 350.000 orang didalamnya, terletak sekitar 500 mil dari Tokyo, terpilih sebagai target pertama. Setelah sampai di markas A.S. di pulau Pasifik, Tinian, bom seberat 9.000 pon uranium-235 dimuat di atas bomber B-29 yang dimodifikasi yang diberi nama Enola Gay (nama ibu pilot, Kolonel Paul Tibbets yang akan menjatuhkan bom tersebut).

Pesawat tersebut menjatuhkan bom yang dikenal sebagai "Little Boy" dengan parasut pada pukul 8:15 pagi, dan meledak sejauh 2.000 kaki di atas Hiroshima. Ledakan tersebut setara dengan 12000-15.000 ton TNT, menghancurkan lima mil persegi kota tersebut.

Kerusakan Hiroshima gagal untuk mendapatkan penyerahan Jepang secara langsung, namun pada tanggal 9 Agustus Mayor Charles Sweeney menerbangkan bomber B-29 lainnya, Bockscar, dari Tinian. Awan tebal di atas target utama, kota Kokura, mendorong Sweeney ke target sekunder, Nagasaki, di mana bom plutonium "Fat Man" dijatuhkan pada pukul 11:02 pagi itu.
Awan jamur dari bom atom Nagasaki menjulang setinggi 60.000 kaki. Foto: Pinterest
Lebih kuat daripada yang digunakan di Hiroshima, bom tersebut beratnya hampir 10.000 pound dan dibuat untuk menghasilkan ledakan 22 kiloton. Topografi Nagasaki, yang terletak di lembah yang sempit di antara pegunungan, mengurangi efek bom tersebut, sehingga membatasi penghancurannya menjadi 2,6 mil persegi.

Pada siang hari tanggal 15 Agustus 1945 (waktu Jepang), Kaisar Hirohito mengumumkan penyerahan negaranya dalam sebuah siaran radio. Berita tersebut menyebar dengan cepat, dan perayaan "Kemenangan di Jepang" atau "Hari V-J" meletus di seluruh Amerika Serikat dan negara-negara Sekutu lainnya. Kesepakatan penyerahan resmi ditandatangani pada tanggal 2 September di kapal perang A.S. Missouri, yang berlabuh di Teluk Tokyo.

Setelah Perang Dunia II, sebagian besar Hiroshima dibangun kembali, meski satu bagian yang hancur disisihkan sebagai pengingat akan efek bom atom tersebut. Setiap 6 Agustus, ribuan orang berkumpul di Peace Memorial Park untuk bergabung dalam ibadah lintas agama untuk memperingati ulang tahun pengeboman tersebut.


0 Response to "Pengeboman Hiroshima dan Nagasaki 1945"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel