Pengepungan Leningrad 1941-1944

Pasukan Jerman sedang membaca penunjuk jalan menuju Leningrad. Foto: Istimewa

Setelah Nazi menginvasi Uni Soviet pada musim panas 1941, tentara Jerman mengepung Kota Leningrad dalam blokade panjang mulai bulan September tahun itu. Dalam bulan-bulan berikutnya, Uni Soviet berusaha untuk membangun jalur pasokan dari dalam kota dan mengevakuasi warganya.

Sebuah koridor tanah berhasil dibuat pada bulan Januari tahun 1943, dan Tentara Merah akhirnya berhasil mengusir Jerman pada tahun berikutnya. Secara keseluruhan, pengepungan berlangsung hampir 900 hari dan mengakibatkan kematian lebih dari 1 juta warga sipil.
File:Hitler Mannerheim Ryti.jpg
Hitler bersama Marsekal Carl Gustaf Mannerheim dan Presiden Finlandia, Risto Ryti selama pertemuan di Imatra pada tahun 1942 tengah membahas blokade Leningrad. (Foto: Suomen Kuvalehti)
Pasukan Jerman dan Finlandia mengepung Kota Leningrad setelah pendobrakan awal yang luar biasa selama Operasi Barbarossa. Selama musim panas tahun 1941,  pasukan Angkatan Darat Jerman berusaha melawan perlawanan Tentara Merah yang berusaha menahan Jerman mengisolasi dan merebut kota sebelum awal musim dingin. Dalam pertempuran sengit selama bulan Agustus, pasukan Jerman mencapai pinggiran kota dan tepi Danau Ladoga, dan memutuskanjalur  komunikasi antara kota dan Uni Soviet.
Peta Pengepungan Leningrad. (Foto: Pinterest)
Pada bulan November 1941, pasukan Soviet berhasil memukul mundur serangan yang baru dilancarkan oleh Jerman dengan memutus rute perbekalan Jerman di perairan beku dekat Danau Ladoga. Setelahnya, perhatian jerman dan Soviet bergeser ke sektor lain yang lebih penting lainnya di Front Timur. Pasukan dan penduduk di Leningrad sedikit lega setelah pengepungan yang dilakukan selama 900 hari.
Warga Leningrad mengungsi meninggalkan kota. (Foto: Pinterest)
Meskipun awalnya pasukan Soviet putus asa oleh jalan yang diselimuti es di Danau Ladoga. Uni Soviet berhasil mengirimkan tentaranya untuk mengepung dan berusaha mengevakuasi satu juta warga sipil, meskipun lebih dari satu juta warga sipil lainnya tewas selama pengepungan. Lebih dari 300.000 tentara Soviet tewas selama upaya mempertahankan kota. Pada Januari 1943, pasukan Soviet berusaha membuka koridor daratan sempit menuju kota yang sangat penting untuk jalur perbekalan dan gerak maju pasukan.
Pasukan Jerman selama pengepungan Leningrad. (Foto: Getty Images)
Tidak sampai Januari tahun 1944, bagaimanapun, Tentara Merah mencapai keberhasilan di sektor depan lainnya, sehingga memungkinkan Soviet untuk meningkatkan pengepungan. Pada saat itu, Tentara Merah berhasil mengepung pasukan Jerman yang sangat lemah sehingga serangan Soviet dapat diperbaharui untuk mengusir pasukan Jerman dari kota dan dari tanah Soviet.
Long march Tentara Merah selama pengepungan Jerman atas Leningradi tahun 1941. (Foto: Pinterest)
Setelah November 1941, penguasan Jerman atas Leningrad hanya sebatas makna simbolis blokade yang dilakukan oleh Jerman. Pasukan yang dikerahkan Jerman tidak lebih dari 15% jumlah pasukan yang dikerahkan selama pertempuran mereka di Front Soviet. Leningrad dianggap kurang penting dan bukan prioritas, sehingga Jerman mengalihkan serangan kepada sektor yang lebih berbahaya bagi Uni Soviet.

Meskipun kurang memiliki arti bagi Jerman, namun pengepungan Leningrad memiliki arti bagi Soviet dengan kerugian populasi dan pasukan yang cukup besar. Hal ini memberikan dorongan bagi Uni Soviet untuk melakukan perlawanan secara keseluruhan di seluruh Front Soviet lainnya.

0 Response to "Pengepungan Leningrad 1941-1944"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel