Revolusi Kebudayaan di China

Poster Propaganda selama "Revolusi Kebudayaan." Foto: Pinterest

Pada tahun 1966, pemimpin Komunis China Mao Zedong meluncurkan apa yang kemudian dikenal sebagai Revolusi Kebudayaan untuk menegaskan kembali kewenangannya atas pemerintah China. Revolusi Kebudayaan, yang secara resmi disebut Revolusi Kebudayaan Proletarian Besar, adalah sebuah gerakan sosiopolitik yang terjadi di Tiongkok dari 1966 sampai 1976.

Digerakkan oleh Mao Zedong, Ketua Partai Komunis Tiongkok pada masa itu, tujuannya adalah menyajikan ideologi komunis yang 'sebenarnya' di negara tersebut dengan menyapu sisa-sisa unsur kapitalis dan tradisional dari masyarakat Tiongkok, dan mendirikan kembali pemikiran Maois sebagai ideologi dominan pada Partai tersebut.

Percaya bahwa pemimpin Komunis saat ini sedang mengambil partai, dan China ke arah yang salah, Mao meminta kaum muda bangsa untuk membersihkan elemen "tidak murni" masyarakat Tionghoa dan menghidupkan kembali semangat revolusioner yang telah membawa kemenangan dalam perang sipil 20 dekade sebelumnya dan pembentukan Republik Rakyat Cina.

Revolusi Kebudayaan berlanjut dalam berbagai tahap sampai kematian Mao pada tahun 1976 dan meninggalkan kesengsaraan dan kekerasannya akan bergejolak dalam politik dan masyarakat Tionghoa selama beberapa dekade yang akan datang.

Pada masa Revolusi Kebudayaan, China diwarnai dengan gejolak politik dan aksi kekerasan dibanyak kota-kota. Kekerasan ditujukan kepada kaum intelektual dan unsur borjuis, serta kapitalis lainnya. 

Revolusi ini digerakkan oleh Mao Zedong sebagai puncak perseteruannya dengan pejabat Presiden Liu Shaoqi dkk yang dituduh beraliran kanan, mendukung intelektualisme dan kapitalisme. Hingga saat ini revolusi Kebudayaan masih menjadi topik peka di China dan diskusi terbuka mengenai masalah itu sangat terbatas. Revolusi Kebudayaan membuat generasi muda menjadi radikal untuk menentang kaum elit.

PERMULAAN REVOLUSI KEBUDAYAAN
Kaum muda dan pelajar di China mendukung "Revolusi Kebudayaan" dan mempelajari Maoisme dalam kitab merah.
Pada tahun 1960an, pemimpin Partai Komunis China, Mao Zedong merasa bahwa kepemimpinan partai saat ini di China, seperti di Uni Soviet, bergerak terlalu jauh dalam arah revisionis, dengan penekanan pada keahlian dan bukan pada kemurnian ideologis.  

Posisi Mao sendiri di pemerintahan telah melemah setelah kegagalan "Lompatan Jauh ke Depan" (1958-1960) dan krisis ekonomi yang menyusul. Mao mengumpulkan sekelompok radikal, termasuk istrinya Jiang Qing dan menteri pertahanan Lin Biao, untuk membantunya menyerang pimpinan partai saat ini dan menegaskan kembali hegemoninya.

Mao meluncurkan apa yang disebut Revolusi Budaya (dikenal sepenuhnya sebagai Revolusi Kebudayaan Proletar Agung) pada bulan Agustus 1966, pada sebuah pertemuan Rapat Pleno Komite Sentral. Dia menutup sekolah-sekolah negeri, menyerukan mobilisasi kaum muda untuk mengambil kempemimpinan partai untuk menghadapi jeratan nilai-nilai borjuis dan kurangnya semangat revolusioner.
Politisi dan intelektual ditargetkan serta dilecehkan dalam demonstrasi kemudian dihinakan di depan publik yang dikenal sebagai "sesi perjuangan", di Harbin, Heilongjiang, pada bulan Agustus 1966. Foto: Pinterest
Pada bulan-bulan berikutnya, gerakan tersebut meningkat dengan cepat saat para siswa membentuk kelompok paramiliter yang disebut Pertahanan Merah dan menyerang serta melecehkan kelompok manula dan intelektual China. Sebuah kultus kepribadian ditujukan kepada Mao, sama seperti orang Uni Soviet mengkultuskan Josef Stalin. Pemikiran Mao yang disebut Maoisme, kemudian banyak didalami oleh faksi-faksi pergerakan di China.

PERAN LIN BIAO DALAM REVOLUSI KEBUDAYAAN


File:LiuShaoqi Colour.jpg
Lin Shaoqi (1898-1969)

Selama fase awal Revolusi Kebudayaan (1966-68), Presiden Liu Shaoqi dan pemimpin Komunis lainnya digulingkan dari kekuasaan. Liu dipenjara dan meninggal di penjara pada tahun 1969.

Dengan faksi yang berbeda dari gerakan Pertahanan Merah yang berjuang melawan dominasi, banyak kota di China mencapai ambang kerusuhan pada bulan September 1967, ketika Mao menyuruh Lin Biao mengirim pasukan tentara untuk memulihkan ketertiban. Tentara segera memaksa banyak anggota Pertahanan Merah perkotaan ke daerah pedesaan, di mana gerakan tersebut kemudian menurun. Di tengah kekacauan, ekonomi China anjlok, dengan penurunan produksi industri pada tahun 1968 sebesar 12 persen di bawah tahun 1966. 

Pada tahun 1969, Lin berhasil merebut kekuasaan secara resmi sebagai pengganti Mao. Dia segera menggunakan alasan bentrokan dengan pasukan Soviet di perbatasan untuk membentuk keadaan darurat militer. Terganggu perebutan kekuasan oleh Lin, Mao mulai melakukan manuver terhadapnya dengan bantuan Zhou Enlai, perdana menteri China, membelah barisan kekuasaan di atas pemerintah China.

Pada bulan September 1971, Lin meninggal dalam kecelakaan pesawat terbang di Mongolia, tampaknya saat mencoba melarikan diri ke Uni Soviet. Anggota komando tingg militernya kemudian dibersihkan, dan Zhou mengambil alih kendali pemerintah. Akhir-akhir Lin yang brutal membuat banyak warga China merasa kecewa terhadap revolusi yang bersumber dari pemikiran Mao, yang tampaknya lebih sekadar hanya perebutan kekuasaan di China.

AKHIR DARI REVOLUSI KEBUDAYAAN
Deng Xiaoping. Foto: Pinterest
Zhou bertindak untuk menstabilkan China dengan menghidupkan kembali sistem pendidikan dan mengembalikan banyak mantan pejabat ke tampuk kekuasaan. Pada tahun 1972 Mao menderita stroke. Pada tahun yang sama, Zhou mengetahui bahwa ia menderita kanker. Kedua pemimpin tersebut memberikan dukungan mereka kepada Deng Xiaoping yang sebelumnya dibersihkan selama fase pertama Revolusi Kebudayaan. Hal tersebut mendapatkan pertentangan oleh Jiang yang lebih radikal dan sekutu-sekutunya, yang kemudian dikenal sebagai Geng Empat.

Dalam beberapa tahun ke depan, politik China dalam kebuntuan di antara dua pihak politik yang bersebrangan. Kaum radikal meyakinkan Mao untuk membersihkan Deng pada bulan April 1976, beberapa bulan setelah kematian Zhou, namun setelah Mao meninggal September, sebuah koalisi sipil, polisi dan militer menangkap Geng Empat. Deng kembali berkuasa pada tahun 1977, dan akan mempertahankan hegemoni atas pemerintah China selama 20 tahun ke depan.

Deng Xiaoping secara bertahap mulai melucuti kebijakan-kebijakan Mao yang berkaitan dengan Revolusi Kebudayaan. Pada 1981, Partai tersebut mendeklarasikan bahwa Revolusi Kebudayaan "bertanggung jawab atas penggantian rugi paling besar dan kehilangan paling parah yang dialami oleh Partai, negara, dan rakyat sejak pembentukan Republik Rakyat"
Penghancuran sebuah kuil Konfusius saat Revolusi Kebudayaan. Foto Pinterest
Sekitar 1,5 juta orang terbunuh selama Revolusi Kebudayaan, dan jutaan lainnya menderita dalam penjara, dirampas harta bendanya, mendapatkan penyiksaan atau penghinaan umum. Efek jangka pendek Revolusi Kebudayaan mungkin dirasakan terutama di kota-kota di China, namun dampak jangka panjangnya akan mempengaruhi seluruh negara ini selama beberapa dekade yang akan datang. Sejumlah besar penduduh diusir paksa, kebanyakan ditransfer dari kawasan perkotaan muda ke kawasan pedesaan saat Gerakan Jatuhnya Sisi Negara. Situs budaya dan keagamaan dirusak.

Serangan besar-besaran Mao dan sistem yang dia ciptakan pada akhirnya akan menghasilkan sebuah hasil yang berlawanan dengan apa yang dia inginkan, menyebabkan banyak orang China kehilangan kepercayaan pada pemerintahan yang sebelumnya mereka kultuskan.

0 Response to "Revolusi Kebudayaan di China"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel