Sejarah Dibalik Perayaan Hari Bumi


Pertama kali dirayakan pada tahun 1970 sebagai hari pendidikan tentang masalah lingkungan, Hari Bumi sekarang merupakan hari libur yang dirayakan secara global yang kadang-kadang diperluas ke dalam Earth Week, tujuh hari penuh peristiwa terfokus pada kesadaran hijau. Gagasan dari Senator Gaylord Nelson dan terinspirasi oleh protes antiperang dari akhir 1960-an, Hari Bumi pada awalnya ditujukan untuk menciptakan gerakan massal lingkungan.

Hari Bumi dimulai sebagai "pengajaran nasional terhadap lingkungan" dan diadakan pada tanggal 22 April untuk memaksimalkan jumlah siswa yang dapat dicapai di kampus. Dengan meningkatkan kesadaran masyarakat tentang polusi udara dan air, Nelson berharap dapat membawa kerusakan lingkungan ke dalam sorotan nasional.

SEJARAH HARI BUMI

Pada awal 1960-an orang Amerika menjadi sadar akan efek polusi terhadap lingkungan. Buku terlaris Rachel Carson tahun 1962 "Silent Spring" membangkitkan momok efek berbahaya dari pestisida di negara-negara Amerika. Kemudian pada dekade ini, sebuah kebakaran tahun 1969 di Sungai Cuyahoga di Cleveland menyoroti masalah pembuangan limbah kimia.
Buku "Silent Spring" karya Rachel Carson. Foto: Pinterest
Sampai saat itu, melindungi sumber daya alam planet ini bukanlah bagian dari agenda politik nasional, dan jumlah aktivis yang menunjukan isu-isu berskala besar seperti polusi industri sangat minim. Pabrik memompa polutan ke udara, danau dan sungai dengan sedikit konsekuensi hukum yang mereka terima. Mobil besar yang menenggak bensin dianggap sebagai tanda kemakmuran. Hanya sebagian kecil dari populasi Amerika akrab dengan "daur ulang."

Terpilih menjadi anggota Senat AS pada tahun 1962, Senator Gaylord Nelson, seorang Demokrat dari Wisconsin, bertekad untuk meyakinkan pemerintah federal bahwa planet itu berisiko. Pada tahun 1969, Nelson, yang dianggap sebagai salah satu pemimpin gerakan lingkungan modern, mengembangkan gagasan untuk ?Hari Bumi" setelah diilhami oleh "pengajaran-perang" mengenai anti-Perang Vietnam yang sedang berlangsung di kampus-kampus di seluruh Amerika Serikat.

Menurut Nelson, dia membayangkan demonstrasi lingkungan akar rumput berskala besar "untuk menggoyang pendirian politik dan memaksa isu ini ke dalam agenda nasional."

Nelson mengumumkan konsep Hari Bumi di sebuah konferensi di Seattle pada musim gugur tahun 1969 dan mengundang seluruh negara untuk terlibat. Telegram, surat dan pertanyaan telepon masuk dari seluruh penjuru negeri. Orang-orang Amerika akhirnya memiliki sebuah forum untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang apa yang terjadi pada tanah, sungai, danau dan udara.

Dennis Hayes, seorang aktivis muda yang pernah menjabat sebagai presiden mahasiswa di Stanford University, terpilih sebagai koordinator nasional Hari Bumi, dan dia bekerja dengan tentara sukarelawan siswa dan beberapa anggota staf dari kantor Senat Nelson untuk mengorganisir proyek tersebut.

Menurut Nelson, "Hari Bumi bekerja karena respon spontan di tingkat akar rumput. Kami tidak punya waktu maupun sumber daya untuk mengatur 20 juta demonstran dan ribuan sekolah dan komunitas lokal yang berpartisipasi. Itu adalah hal yang luar biasa tentang Hari Bumi, ini mengatur dirinya sendiri."

Pada tanggal 22 April, demonstrasi diadakan di Philadelphia, Chicago, Los Angeles dan sebagian besar kota Amerika lainnya, menurut Environmental Protection Agency. Di Kota New York, Walikota John Lindsay menutup sebagian dari Fifth Avenue menuju kemacetan selama beberapa jam dan berbicara dalam sebuah demonstrasi di Union Square dengan aktor Paul Newman dan Ali McGraw. Di Washington, D.C., ribuan orang mendengarkan ceramah dan pertunjukan oleh penyanyi Pete Seeger dan lainnya, dan Kongres kemudian memasuki reses sehingga para anggotanya dapat berbicara kepada konstituen mereka pada acara Hari Bumi.

Logo dari Environmental Protection Agency. Foto: Pinterest

Hari Bumi yang pertama cukup efektif dalam meningkatkan kesadaran tentang isu-isu lingkungan dan mengubah sikap publik. Menurut Environmental Protection Agency, "Jajak pendapat publik menunjukkan bahwa perubahan permanen dalam prioritas nasional mengikuti Hari Bumi 1970. Ketika disurvei pada bulan Mei 1971, 25 persen masyarakat AS mengumumkan bahwa melindungi lingkungan untuk menjadi tujuan penting, peningkatan 2.500 persen Lebih dari tahun 1969. "Hari Bumi" memulai dekade Lingkungan dengan ledakan, "seperti yang Nelson Nelson katakan sebelumnya.

Selama tahun 1970an, sejumlah bagian penting undang-undang lingkungan disahkan, di antaranya Undang-Undang Air Bersih, Undang-Undang Peningkatan Mutu Air, Undang-Undang Spesies Terancam Punah, Undang-Undang Pengendalian Zat Beracun dan Undang-Undang Pertambangan dan Rekaman Pengendalian Permukaan. Pengembangan lainnya adalah pembentukan pada bulan Desember 1970 oleh Environmental Protection Agency, yang bertugas melindungi kesehatan manusia dan menjaga lingkungan alam, udara, air dan tanah.

Sejak tahun 1970, perayaan Hari Bumi telah berkembang. Pada tahun 1990, Hari Bumi menjadi perayaan global, dengan 200 juta orang di lebih dari 140 negara berpartisipasi, menurut Earth Day Network (EDN), sebuah organisasi nirlaba yang mengkoordinasikan kegiatan Hari Bumi. Pada tahun 2000, Hari Bumi berfokus pada energi bersih dan melibatkan ratusan juta orang di 184 negara dan 5.000 kelompok lingkungan.

Kegiatan berkisar dari perjalanan, pembicaraan berantai di Gabon, Afrika, untuk pertemuan ratusan ribu orang di National Mall di Washington, DC Hari ini, EDN bekerja sama dengan lebih dari 17.000 mitra dan organisasi di 174 negara. Menurut EDN, lebih dari 1 miliar orang terlibat dalam kegiatan Hari Bumi, menjadikannya "acara kewarganegaraan sekuler terbesar di dunia."

0 Response to "Sejarah Dibalik Perayaan Hari Bumi"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel