Senjata yang Digunakan Dalam Perang Vietnam

Pesawat Pembom B-52 dikerahkan untuk melakukan pemboman wilayah Vietnam Utara. Foto: Pinterest

Dari kekuatan udara, infanteri hingga senjata kimia digunakan dalam Perang Vietnam. Pasukan Amerika Serikat dan Vietnam Selatan sangat bergantung pada kekuatan udara superior mereka, termasuk pesawat pembom B-52 dan pesawat terbang lainnya yang menjatuhkan ribuan pon bahan peledak di Vietnam Utara dan target Komunis di Vietnam Selatan.

Sementara tentara A.S. dan sekutunya menggunakan senjata buatan Amerika, pasukan Komunis menggunakan senjata yang diproduksi oleh Uni Soviet dan China. Selain senjata artileri dan infanteri, kedua belah pihak menggunakan berbagai alat untuk memuluskan tujuan perang mereka, termasuk defoliants kimiawi yang sangat beracun atau herbisida serta perangkap jebakan inventif menggunakan tongkat bambu, jebakan lubang, dan lainnya.

PERLENGKAPAN MILITER UDARA

Selama Perang Vietnam Angkatan Udara A.S. dan Vietnam Selatan menerbangkan ribuan misi pengeboman ketinggian rendah di Vietnam Utara dan Selatan serta lokasi-lokasi yang diduga aktivitas Komunis di negara tetangga seperti: Laos dan Kamboja. Pesawat Pengebom berat B-52, yang dikembangkan oleh Boeing pada akhir 1940an, membantu A.S. dan Vietnam Selatan mendominasi langit, bersama dengan pesawat tempur yang lebih kecil dan pesawat bermanuver tinggi seperti F-4 Phantom.
Helikopter Huey mengangkut anggota resimen infanteri A.S dalam Perang Vietnam 1966. Foto: Pinterest
Amerika juga banyak menggunakan helikopter Bell UH-1, dijuluki "Huey," yang bisa terbang pada ketinggian dan kecepatan rendah, serta mendarat dengan mudah di tempat-tempat sempit. Pasukan A.S. menggunakan Huey untuk mengangkut pasukan, perlengkapan dan peralatan, pasukan darat bantuan dengan senjata tambahan dan mengevakuasi tentara yang tewas atau terluka.
Serangan napalm meledak dekat pasukan A.S. yang berpatroli di Vietnam Selatan, Foto: WBUR
Di antara bahan peledak yang lebih dahsyat yang digunakan dalam pemboman Vietnam, A.S. dan Vietnam Selatan menggunakan 'napalm', senyawa kimia yang dikembangkan selama Perang Dunia II. Napalm termasuk dalam bom pembakar atau penyembur api, napalm dapat didorong jarak yang lebih dan mengeluarkan sejumlah besar karbon monoksida saat meledak, meracuni udara dan menyebabkan kerusakan lebih besar daripada bom tradisional.

Meskipun upaya pengeboman udara skala besar AS menghancurkan atau merusak sebagian besar tanah dan populasi Vietnam. Serangan tersebut tidak begitu mengancam basis pasukan Vietnam Utara, karena tentara Vietnam Utara dan Viet Cong berperang secara gerilya dan basis pertahanan yang tersebar, sehingga mengecohkan AS.

ARTILERI DAN INFANTERET
Divisi Infanteri ke-25 AS dengan Tank M-48 Patton  di sebuah jalan di barat Vietnam. Foto: olive-drab.com
Tank M-48, dengan senapan mesin terpasang, bisa melaju hingga 30 mph dan digunakan untuk memberi dukungan kepada pasukan AS dan Vietnam Selatan. Karena medan hutan basah di Vietnam, tank tidak digunakan secara luas dalam pertempuran selama Perang Vietnam.

Kendaraan lapis baja seperti M-113 melakukan fungsi pengintaian dan dukungan angkut pasukan. Senjata artileri yang umum, yang sebelumnya digunakan dalam Perang Dunia II, adalah howitzer 105mm, yang bisa ditarik di belakang truk atau dibawa dengan helikopter dan dijatuhkan ke posisi target. Dioperasikan oleh delapan orang, howitzer menembakkan peluru peluru peledak tinggi atau kartrid "sarang lebah" (ribuan anak panah kecil dan tajam) dengan kecepatan tiga sampai delapan putaran per menit dengan jarak sekitar 12.500 yards.
Pasukan Infanteri AS menggunakan Senapan Mesi M-60 selama Perang Vietnam. Foto: olive-drab.com
Salah satu senjata infanteri paling umum yang digunakan oleh tentara A.S. di Vietnam adalah senapan mesin M-60, yang juga bisa digunakan sebagai senjata artileri saat dipasang atau dioperasikan dari helikopter atau tank. M-60 bertenaga gas bisa menembakkan hingga 550 peluru berturut-turut pada jarak hampir 2.000 yard.

Satu kelemahan dari M-60 adalah sabuk kartridnya, yang membatasi amunisi yang bisa dibawa tentara. Masalah umum bagi infanteri di Vietnam adalah senapan M-16, senapan yang dioperasikan dengan gas, yang bisa menembakkan 233 kali peluru kaliber secara akurat dalam jarak beberapa ratus yard pada kisaran 700-900 putaran per menit pada pengaturan otomatisnya; Bisa juga digunakan sebagai semi otomatis. Amunisinya masuk "klip" 20-30 putaran, membuatnya relatif mudah untuk dimuat ulang.

SENJATA VIETNAM UTARA DAN VIET CONG 
SA-7 Grail. Foto: Pinterest
Sebagian besar senjata, seragam dan peralatan yang digunakan oleh pasukan Vietnam Utara dan Viet Cong diproduksi oleh Uni Soviet dan China. Peluru kendali portabel SA-7 Grail adalah salah satu dari banyak senjata anti-pesawat terbang secara masif dilesatkan melawan pesawat Amerika yang melakukan pengeboman di Vietnam Utara.

Di atas tanah, senapan mesin ringan DP 7.62mm (setara dengan M-60 buatan A.S.) didasarkan pada desain Soviet dan diproduksi di Uni Soviet dan China.
Pasukan Vietnam Utara dengan AK-47. Foto: Pinterest
AK-47 yang sederhana tapi mematikan serta akurat, banyak dikenal sebagai "senapan petani," lebih pendek dan lebih berat daripada M-16, dengan tingkat percikan yang lebih rendah (sampai sekitar 600 putaran per menit). AK-47 merupakan senapan yang luar biasa tahan lama dan mampu menembakkan peluru 7.62mm baik secara otomatis atau semi otomatis dari klip 30 putaran dengan kecepatan hingga sekitar 600 putaran per menit, dengan jarak tempuh hingga 435 yards.

Senapan semi otomatis yang banyak digunakan lainnya, karaben SKS atau "Chicom," adalah versi bahasa Mandarin dari AK-47, dengan rentang yang sedikit lebih besar.

Selain senjata yang dipasok Soviet atau China, pasukan komunis juga membawa senjata yang diambil dari Perancis dan Jepang dalam perang Indocina sebelumnya atau menggunakan senjata buatan Vietnam. Pasukan di Angkatan Darat Vietnam Utara atau Tentara Rakyat Vietnam memiliki akses terhadap pakaian dan senjata standar, sedangkan Viet Cong sering menggunakan senjata seadanya dan mengenakan pakaian petani membaur dengan masyarakat Vietnam Selatan.

SENJATA LAIN DALAM PERANG VIETNAM
Granat Mark 2 buatan AS. Foto: militaryfactory.com
Selain artileri dan senapan mesin, pasukan infanteri A.S. dipersenjatai granat tangan (seperti Mark-2), yang bisa dilemparkan atau didorong menggunakan peluncur senapan. Ranjau digunakan untuk menjaga jarak di sekitar tempat perkemahan. Mereka bisa dipicu oleh kabel perjalanan atau meledak secara manual.

Dalam hal senjata kimia, pesawat Angkatan Udara AS menyemprot lebih dari 19 juta galon herbisida di atas lahan seluas 4,5 juta hektar di Vietnam dari tahun 1961 sampai 1972 sebagai bagian dari Operasi "Ranch Hand," sebuah program 'defoliasi' skala besar yang bertujuan untuk menghilangkan tutupan hutan bagi Tentara Vietnam Utara dan Viet Cong, serta pertenian yang bisa digunakan untuk memberi mereka makan.

Defoliant yang paling umum digunakan, campuran herbisida yang mengandung dioksin beracun dan dikenal sebagai Agen Oranye, kemudian diturunkan untuk menyebabkan masalah kesehatan yang serius termasuk tumor, cacat lahir, ruam, gejala psikologis dan kanker di antara tentara AS yang kembali dan keluarga mereka, serta di antara sebagian besar populasi Vietnam.
Jebakan Booby yang digunakan Viet Cong. Foto: Pinterest
Di sisi Vietnam Utara dan terutama pasukan Viet Cong sering menggunakan bahan peledak yang diambil dari pasukan A.S. dan Vietnam Selatan atau memotong bom yang tidak meledak untuk digunakan memproduksi bahan peledak mentah mereka sendiri. Mereka juga menggunakan jebakan booby, termasuk jebakan bambu tersembunyi atau busur silang yang bisa dipicu saat tentara menginjak kawat.
Lubang Jebakan yang banyak tersebar selama Perang Vietnam. Foto: NoLimit zone
Salah satu senjata mengerikan yang sangat umum adalah jebakan punji, bidang yang tersemat tangkai bambu runcing  yang diasah dan tersembunyi di dalam sebuah lubang dan akan membunuh tentara musuh yang terperosok ke dalam lubang saat bambu runcing menghunus tubuh mereka secara tiba-tiba.

0 Response to "Senjata yang Digunakan Dalam Perang Vietnam"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel