Teori Domino dan Ketakutan Amerika terhadap Komunisme


Teori domino, menguasai sebagian besar kebijakan luar negeri A.S. yang dimulai pada awal tahun 1950an. Teori ini menyatakan bahwa kemenangan komunis di satu negara dengan cepat akan menghasilkan reaksi berantai dari pengambilalihan komunis di negara-negara tetangga.

Di Asia Tenggara, pemerintah Amerika Serikat menggunakan teori domino untuk membenarkan dukungannya terhadap rezim non-komunis di Vietnam Selatan melawan pemerintah komunis Vietnam Utara, dan akhirnya keterlibatannya yang meningkat dalam Perang Vietnam yang telah berlangsung lama (1954-1975).

Sebenarnya, kegagalan Amerika untuk mencegah kemenangan komunis di Vietnam memiliki dampak global yang jauh lebih sedikit daripada yang diperkirakan oleh teori domino. Meskipun rezim komunis muncul di Laos dan Kamboja setelah tahun 1975, komunisme gagal menyebar ke seluruh wilayah Asia Tenggara lainnya.

ASAL USUL THE DOMINO TEORI

Pada bulan September 1945, pemimpin nasionalis Vietnam, Ho Chi Minh memproklamasikan kemerdekaan Vietnam dari Perancis, memulai perang yang dengan mengadu rezim Viet Minh pimpinan komunis di Hanoi (Vietnam Utara) melawan sebuah rezim yang didukung Perancis di Saigon (Vietnam Selatan).
Tokoh Nasionalis dan Presiden Pertama Vietnam Utara. Foto: Blog Roso Daras
Di bawah Presiden Harry S. Truman, pemerintah A.S. memberikan bantuan militer dan keuangan rahasia kepada Perancis. Alasannya adalah bahwa kemenangan komunis di Indocina akan memicu penyebaran komunisme ke seluruh Asia Tenggara. Dengan menggunakan logika yang sama ini, Truman juga akan memberikan bantuan kepada Yunani dan Turki pada akhir 1940an untuk membantu mencegah bibit-bibit komunisme di Eropa dan Timur Tengah.

Dalam sebuah wawancara dengan pers pada bulan September 1963, Presiden John F. Kennedy mengungkapkan kepercayaannya pada teori domino, yang menyatakan bahwa "Kita harus menggunakan pengaruh kita seefektif mungkin, tapi kita seharusnya tidak menarik diri (dari Perang Vietnam).

Pada awal 1950, pembuat kebijakan luar negeri A.S. dengan tegas menganut gagasan bahwa jatuhnya Indocina ke dalam komunisme akan membawa cepat runtuhnya negara-negara lain di Asia Tenggara. Dewan Keamanan Nasional AS memasukkan teori tersebut dalam laporan Indochina tahun 1952, dan pada bulan April 1954, selama pertempuran yang menentukan antara Viet Minh dan pasukan Prancis di Dien Bien Phu, Presiden Dwight D. Eisenhower mengartikulasikannya sebagai prinsip "kejatuhan domino."

Berkas:Domino theory.svg
Ilustrasi oleh Wikimedia

Dalam pandangan Eisenhower, hilangnya Vietnam menjadi kontrol komunis akan menghasilkan kemenangan komunis serupa di negara-negara tetangga di Asia Tenggara (termasuk Laos, Kamboja dan Thailand) dan tempat lain (India, Jepang, Filipina, Indonesia, bahkan Australia dan Selandia Baru) . “Kemungkinan konsekuensi dari hilangnya (Indocina),” Eisenhower mengatakan, “hanya tak terhitung untuk dunia bebas.”

TEORI DOMINO DAN KETERLIBATAN AS DI VIETNAM

Setelah pidato Eisenhower, tentang ungkapan "teori domino" mulai digunakan sebagai ungkapan singkat kepentingan strategis Vietnam Selatan ke Amerika Serikat, serta kebutuhan untuk menahan penyebaran komunisme ke seluruh dunia.
Ketakutan AS akan penyebaran komunisme dari Indocina akan menyebar keseluruh Asia Tenggara. Foto: Pinterest
Setelah Konferensi Jenewa yang mengakhiri perang Perancis-Viet Minh dan membagi Vietnam sepanjang garis lintang yang dikenal sebagai paralel ke-17, Amerika Serikat mempelopori pengorganisasian Southeast Asia Treaty Organisation (SEATO) atau Organisasi Pakta Pertahanan Asia Tenggara, sebuah aliansi longgar negara-negara yang berkomitmen untuk melakukan tindakan melawan "Ancaman keamanan" di wilayah ini.

John F. Kennedy, penerus Eisenhower di Gedung Putih, akan meningkatkan komitmen sumber daya A.S. untuk mendukung rezim Ngo Dinh Diem di Vietnam Selatan dan kekuatan non-komunis yang berperang dalam perang sipil di Laos pada tahun 1961-1962.

Pada musim gugur 1963, setelah oposisi domestik yang serius terhadap Diem muncul, Kennedy mundur dari dukungan Diem sendiri namun secara terbuka menegaskan kepercayaannya pada teori domino dan pentingnya mengekang komunisme di Asia Tenggara.

Tiga minggu setelah Diem dibunuh dalam sebuah kudeta militer pada awal November 1963, Kennedy pun dibunuh di Dallas. Penerus Kennedy, Lyndon B. Johnson akan terus menggunakan teori domino untuk membenarkan eskalasi kehadiran militer A.S. di Vietnam dari beberapa ribu tentara menjadi lebih dari 500.000 selama lima tahun ke depan.

DI BALIK TEORI DOMINO

Jika dipikir-pikir, teori domino gagal memperhitungkan karakter perjuangan Vietnam Utara dan Viet Cong dalam Perang Vietnam. Dengan menganggap Ho Chi Minh adalah pion raksasa komunis Rusia dan China, para pembuat kebijakan Amerika gagal untuk melihat bahwa tujuan Ho Chi Minh dan pendukungnya terbatas pada kemerdekaan Vietnam, dan bukan penyebaran komunisme global.

Pada akhirnya, meskipun upaya Amerika untuk memblokir pengambilalihan komunis gagal, dan pasukan Vietnam Utara bergerak ke Saigon pada 1975, komunisme tidak menyebar ke seluruh Asia Tenggara. Kecuali Laos dan Kamboja, negara-negara di kawasan ini tetap berada di luar kendali komunis.

TEORI DOMINO DI LUAR ASIA TENGGARA

Ilustari oleh newint.org

Meski teori domino gagal di Asia Tenggara, muncul gelombang rezim komunis atau Marxis–Leninis global di Benin, Ethiopia, Guinea-Bissau, Madagaskar, Tanjung Verde, Mozambik, Angola, Afghanistan, Grenada, dan Nikaragua pada tahun 1970-an.

Interpretasi efek domino global sangat bergantung pada interpretasi "prestis" dalam teori ini, artinya kesuksesan revolusi komunis di sejumlah negara turut berkontribusi pada moral dan dukungan retoris walaupun tidak membuahkan bantuan material untuk mendukung pasukan revolusi di negara-negara lain.

TEORI DOMINO TERBALIK

penyebaran teokrasi Islam dan demokrasiliberal di Timur Tengah sebagai dua kemungkinan adanya teori domino. Pada masa Perang Iran–Irak, Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya mendukung Irak karena khawatir teokrasi radikal Iran akan menyebar di Timur Tengah. Semasa invasi Irak 2003, sejumlah kaum neokonservatif berpendapat bahwa apabila pemerintahan demokratis dibentuk di Irak, demokrasi dan liberalisme akan menyebar di Timur Tengah. Ini disebut-sebut sebagai "teori domino terbalik" karena efeknya dianggap positif oleh Barat, bukan negatif.\

Penyebaran teokrasi Islam dan demokrasi-liberal di Timur Tengah menjadi sebab kemungkinan penerapan terbalik dalam teori domino. Pada masa Perang Iran–Irak, Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya mendukung Irak karena khawatir teokrasi radikal Iran akan menyebar di Timur Tengah.

Akan tetapi perbedaan akan terlihat pada saat AS melakukan invasi terhadap Irak pada tahun 2003. Sejumlah kalangan neo-konservatif berpendapat bahwa apabila pemerintahan demokratis dibentuk di Irak, demokrasi dan liberalisme akan menyebar di Timur Tengah. Penyebaran demokrasi dan liberalisme di Timur Tengah disebut-sebut sebagai "teori domino terbalik" karena efeknya dianggap positif oleh Barat, bukan negatif.

0 Response to "Teori Domino dan Ketakutan Amerika terhadap Komunisme"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel