Kisah Tragis Vladimir Komarov, Kosmonot Uni Soviet


Vladimir Komarov (kanan) adalah salah satu teman terbaik Gagarin (kiri). Foto: RIA Novosti

Harian Sejarah - Perjalanan manusia menuju luar angkasa memiliki pahlawan tanpa tanda jasa. Salah satunya adalah kosmonot Soviet Vladimir Komarov. Gelombang luar angkasanya di Soyuz 1 menjadikannya kosmonot Soviet pertama yang terbang ke angkasa lebih dari sekali, dan dia menjadi manusia pertama yang meninggal dalam misi luar angkasa. Komarov terbunuh saat kapsul ruang angkasa Soyuz jatuh setelah masuk kembali pada 24 April 1967 karena kegagalan parasut.

Namun, karena dia meninggal saat kapsul jatuh ke tanah, dia tidak dianggap sebagai korban jiwa pertama di luar angkasa. Foto di atas menunjukkan sisa-sisa tubuh Komarov yang hangus saat disaksikan oleh pejabat Soviet saat pemakamannya.

Semua tragedi ini dimulai ketika peringatan 50 tahun berdirinya Uni Soviet. Pemerintah menuntut sesuatu yang besar dari program luar angkasa. Leonid Brezhnev, pemimpin Uni Soviet, memutuskan untuk melakukan aksi spektakuler antara dua pesawat ruang angkasa Soviet. Rencananya adalah untuk dua kendaraan luar angkasa Soviet diluncurkan ke luar angkasa dan melakukan docking orbital dramatis yang memungkinkan kosmonot bergerak di antara kapal. Kapsul pertama yang akan diluncurkan adalah Soyuz 1, dengan Komarov.

Keesokan harinya, kendaraan kedua (Soyuz 2) akan lepas landas, dengan dua kosmonot lainnya; Kedua kendaraan akan bertemu, Komarov akan berpindah dari satu kendaraan ke kendaraan lain, bertukar tempat dengan seorang kosmonot lain, dan kembali memasuki bumi dengan Soyuz 2.

Komarov terpilih untuk memimpin Soyuz 1, pada tahun 1967, dengan Yuri Gagarin sebagai kosmonot cadangannya. Keduanya tahu kapsul ruang angkasa tidak aman untuk terbang, namun semua orang di luar angkasa merasa takut dengan reaksi Brezhnev terhadap misi yang ditunda atau gagal. Komarov mengatakan kepada teman-temannya bahwa dia tahu dia mungkin akan mati.

Vladimir Komarov adalah salah satu teman terbaik Gagarin. Keluarga mereka sering berkumpul, dan mereka sering berburu bersama. Mereka adalah teman baik yang juga merupakan bagian dari persaudaraan pria kecil yang telah menatap kematian sebagai kosmonot yang bepergian ke luar angkasa.

Gagarin menyarankan agar misi tersebut ditunda. Pertanyaannya adalah: Siapa yang akan memberitahu Brezhnev? Gagarin menulis sebuah memo 10 halaman dan memberikannya kepada sahabatnya di KGB, Venyamin Russayev, namun tidak ada yang berani mengirimkannya ke dalam rantai komando. Dengan kurang dari sebulan sebelum diluncurkan, Komarov menyadari penundaan bukanlah pilihan. Salah satu teman Komarov di KGB menyarankan agar dia menolak terbang.

Komarov menjawab: "Jika saya tidak melakukan penerbangan ini, mereka akan mengirim pilot cadangan sebagai gantinya". yaitu Yuri Gagarin. Vladimir Komarov tidak bisa melakukan itu pada temannya. "dan dia akan mati bukan aku. Kita harus menjaganya. "Komarov kemudian menangis.

Saat tanggal peluncuran semakin dekat, semua orang semakin pesimis. Ada masalah serius yang membuat mesin ini berbahaya dinavigasi di angkasa. Penerbangan pra-tes telah membingungkan, teknisi yang telah memeriksa Soyuz 1 telah menemukan 203 masalah struktural.

Teman kosmonotnya menuangkan air matanya, mencoba menghiburnya dan tersenyum. Mereka mulai bernyanyi bersama Komarov. Gagarin mencoba meyakinkan awak kapal untuk mengizinkannya ikut pesawat tersebut, namun kru (termasuk Komarov) menolak untuk membiarkannya, dan Komarov menerbangkan kapal tersebut, semua orang mengetahui bahwa dia kemungkinan akan meninggal dunia. Delapan menit kemudian Vladimir Komarov berada di orbit bumi dan mengoperasikan salah satu pesawat ruang angkasa tercanggih yang pernah diluncurkan.

Masalahnya dimulai segera ketika salah satu dari dua panel surya Souz gagal dipasang, kekurangan tenaga listrik mengacaukan beberapa peralatan navigasi. Permasalahan lainnya berkembang seiring berlalunya waktu. Upaya pertama untuk mengubah orbit pesawat antariksa itu tidak memuaskan.

Soyuz 1 spacecraft (artistic depiction), the crash site and Vladimir Komarov.
Soyuz 1 pesawat ruang angkasa dan Vladimir Komarov. Foto: AFP / Getty Images

Kapal mulai berputar mengelilingi porosnya dan hanya berputar lebih banyak saat Komarov mencoba memperbaiki masalahnya. Sistem kontrol termal merosot, komunikasi dengan pusat di Bumi menjadi tidak teratur dan kurangnya listrik menyebabkan masalah dalam sistem operasi. Melihat semua masalah ini, pusat kontrol di Bumi memutuskan untuk mengakhiri peluncuran Soyuz 2 dan membawa pulang Komarov dengan kesempatan yang tersedia.

Komarov tidak berhasil mengendalikan Soyuz selama lima jam. Pesawat kehilangan informasi. Dengan menggunakan prosedur yang tidak pernah dipraktikkannya dalam pelatihan, Komarov berhasil menyelaraskan pesawat ruang angkasa dan menyalakan retrorock. Terlepas dari usaha heroiknya untuk menyelamatkan misinya, lebih buruk lagi adalah meneruskan misi tersebut.

Komarov berhasil memasuki atmosfer Bumu, tetapi saat kabin meluncur di atmosfer parasut cadangan keluar tapi tidak dengan parasut utamanya. Soyuz 1 kemudian jatuh dengan kecepatan tinggi ke padang rumput di Orenberg yang kemudian membunuh Komarov.

Kabin meledak akibat benturan dan ketika tim penyelamat Angkatan Udara Soviet tiba, semua yang mereka temukan adalah logam yang terbakar, tepi bagian atas Soyuz menjadi satu-satunya benda yang bisa mereka identifikasi.

Valentina Komarov, the widow of Soviet cosmonaut Vladimir Komarov, kisses a photograph of her dead husband during his official funeral, held in Moscow's Red Square on April 26, 1967.
Valentina Komarov mencium foto suaminya. Foto: RIA Novosti / Photo Researchers

Ketika Komarov menuju malapetaka, pos antarikas AS di Turki menangkap suasana Komarov yang menangis dan marah, "mengutuk orang-orang yang telah memasukkannya ke dalam pesawat luar angkasa yang rusak." Dia mengatakan kepada petugas pengawas Soviet di daratan bahwa dia tahu dia akan mati. Perdana Menteri Soviet Alexei Kosygin dengan menangis melakukan telepon video untuk mengatakan bahwa dia adalah seorang pahlawan. Istri Komarov juga sedang berbicara untuk membicarakan apa yang harus dikatakan kepada anak-anak mereka.

Konsesus kemudian disepakati bahwa peluncuran setelah tragedi tersebut harus sesuai prosedur dan mendapatkan pengecekan secara menyeluruh. Kematian Vladimir Komarov menjadi sejarah kelam penerbangan antarikasa Soviet. Yuri Gagarin dalam sebuah wawancara yang dia berikan beberapa minggu setelah kecelakaan itu terjadi dengan tajam mengkritik para pejabat yang membiarkan temannya terbang.

Gagarin pada tahun 1967 sangat berbeda dengan anak muda riang tahun 1961. Kematian Komarov telah menempatkan beban kesalahan yang sangat besar di pundaknya. Suatu saat Gagarin berkata, "Saya harus pergi menemui Brezhnev secara pribadi". Dia sangat tertekan sehingga dia tidak bisa membujuk Brezhnev untuk membatalkan peluncuran Komarov. Satu tahun setelah kematian Komarov, Gagarin meninggal saat menabrakkan sebuah pesawat tempur.

Komarov dihormati dengan sebuah pemakaman kenegaraan di Moskow, dan abunya dikebumikan di Necropolis Tembok Kremlin di Lapangan Merah. Astronot Amerika meminta pemerintah Soviet untuk mengizinkan perwakilan hadir namun ditolak. Komarov secara anumerta menerima Order of Lenin keduanya dan juga Order of Hero of the Soviet Union.

Soviet military officials view the remains of cosmonaut Vladimir Komarov.
Pejabat militer Soviet melihat sisa-sisa kosmonot Vladimir Komarov. Foto: RIA Novosti/Photo Researchers Inc.

Komarov diantar ke pemakaman dengan peti terbuka, sehingga orang-orang dapat melihat jasadnya yang hancur. Komarov memintanya secara pribadi karena dia ingin mengirim pesan kepada pejabat pemerintah yang telah menyebabkan kematiannya.

Dia tahu kapsulnya tidak aman dan kemungkinan besar dia akan mati, dia tahu tidak akan kembali hidup-hidup sehingga dia membuat permintaan sebelum diluncurkan. "Pembalasan" terakhirnya memaksa atasannya untuk melihat apa yang telah mereka lakukan.

Diterjemahkan dari laman Rare Historical Photos, The remains of the astronaut Vladimir Komarov, a man who fell from space, 1967

0 Response to "Kisah Tragis Vladimir Komarov, Kosmonot Uni Soviet"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel