Loading...

9 Fakta Menarik Tentang Terusan Suez

1. Pembangunan kanal sudah ada sejak zaman kunoTerusan Suez modern bukan hanya satu-satunya proyek saluran air yang pernah dibuat di mesir. Firaun Mesir Senusret III mungkin telah membangun saluran awal yang menghubungkan Laut Merah dan Sungai Nil sekitar tahun 1850 SM, dan menurut sumber-sumber kuno, Firaun Necho II dan penakluk Persia Darius kedua,  mulai membangun juga  dan kemudian meninggalkan pekerjaan pada proyek serupa.

2. Napoleon mempertimbangkan membangunnya
Setelah menaklukkan Mesir pada tahun 1798, komandan militer Prancis Napoleon Bonaparte mengirim tim surveyor untuk menyelidiki kelayakan memotong Tanah Genting Suez dan mulai merencanakan membangun kanal dari Laut Merah ke Laut Tengah. Tetapi setelah empat kunjungan terpisah ke wilayah tersebut, hasil pemantauannya  keliru. Menyimpulkan bahwa Laut Merah setidaknya 30 kaki lebih tinggi daripada Laut Tengah. Setiap upaya untuk membuat kanal, para pemantau memperingatkan, dapat mengakibatkan bencana banjir di sepanjang Delta Nil. Kalkulasi salah  surveyor  tersebut cukup untuk menakut-nakuti Napoleon  yang berencana untuk membangun kanal hingga 1847. Pasca turunya Napoleon, akhirnya muncul lainnya,  tim peneliti akhirnya menegaskan bahwa tidak ada perbedaan ketinggian yang serius antara Laut Mediterania dan Laut Merah.

3. Pemerintah Inggris sangat menenatang pembangunannya
Perencanaan untuk Terusan Suez secara resmi dimulai pada 1854, ketika seorang mantan diplomat Perancis bernama Ferdinand de Lesseps menegosiasikan kesepakatan dengan raja muda Mesir untuk membentuk Perusahaan Kanal Suez. Karena kanal yang diusulkan Lesseps 'mendapat dukungan dari Kaisar Prancis Napoleon III, banyak negarawan Inggris menganggap pembangunannya merupakan skema politik yang dirancang untuk melemahkan dominasi pelayaran global mereka. Duta Besar Inggris untuk Perancis berpendapat bahwa mendukung kanal akan menjadi "tindakan bunuh diri," dan  surat kabar Inggris melabeli proyek tersebut sebagai "perampokan mencolok telah sampai merampas orang-orang sederhana." Lesseps lalu terlibat dalam perang kata-kata publik dengan Perdana Menteri Inggris Lord Palmerston, dan bahkan menantang insinyur kereta api Robert Stephenson untuk berduel setelah dia mengutuk proyek di Parlemen.
4. Dibangun menggunakan kombinasi buruh tani paksa dan mesin canggih
Membangun Terusan Suez membutuhkan tenaga kerja yang besar, dan pemerintah Mesir awalnya memasok sebagian besar tenaga kerja dengan memaksa orang miskin untuk bekerja dengan upah kecil dan di bawah ancaman kekerasan. Dimulai pada akhir 1861, puluhan ribu petani menggunakan cangkul untuk menggali bagian awal kanal. Kemajuan sangat lamban, dan proyek itu menemui hambatan setelah penguasa Mesir, Ismail Pasha, secara tiba-tiba melarang penggunaan kerja paksa pada tahun 1863. Dihadapkan dengan kekurangan pekerja yang kritis, Lesseps dan Perusahaan Saluran Terusan Suez mengubah strategi mereka dan mulai menggunakan  kapal keruk bertenaga uap dan batu bara untuk menggali saluran. Teknologi baru memberi dorongan cepat yang dibutuhkan proyek itu, dan perusahaan itu terus membuat kemajuan pesat selama dua tahun terakhir konstruksi.

5. Pantung Liberty awalnya ditunjukan untuk Terusan Suez
Ketika Kanal Suez hampir selesai pada 1869, pematung Prancis Frédéric-Auguste Bartholdi mencoba meyakinkan Ferdinand de Lesseps dan pemerintah Mesir untuk membiarkan dia membangun patung yang disebut “Mesir Membawa Cahaya ke Asia” di pintu masuk Mediteranianya. Terinspirasi oleh Colossus of Rhodes kuno, Bartholdi membayangkan patung setinggi 90 kaki seorang wanita yang mengenakan jubah petani Mesir dan memegang obor besar, yang juga berfungsi sebagai mercusuar untuk memandu kapal ke kanal. Proyek ini tidak pernah terwujud, tetapi Bartholdi terus mewudukan  ide untuk patungnya, dan pada tahun 1886 ia akhirnya meluncurkan versi lengkap di New York Harbor. Secara resmi disebut "Liberty Enlightening the World," monumen itu sejak itu menjadi lebih dikenal sebagai Patung Liberty.

6. Penciptanya kemudian gagal membangun Terusan Panama
Setelah membungkam kritiknya dengan menyelesaikan Terusan Suez, Ferdinand de Lesseps kemudian mengalihkan perhatiannya ke memotong kanal di seluruh Tanah Genting Panama di Amerika Tengah. Pekerjaan dimulai pada tahun 1881, tetapi meskipun prediksi Lesseps 'bahwa saluran baru akan “lebih mudah untuk dibuat, lebih mudah untuk diselesaikan, dan lebih mudah untuk dipertahankan” daripada Suez, proyek akhirnya menemui kekacauan. Ribuan orang tewas selama pembangunan di hutan yang terik dan penuh penyakit, dan tim pembangunan membakar hampir $ 260 juta tanpa pernah menyelesaikan proyek itu. Perusahaan itu akhirnya bermasalah pada 1889, memicu skandal besar yang melibatkan Lesseps dan beberapa lainnya — termasuk perancang Menara Eiffel Gustave Eiffel, yang disewa untuk mendesain kunci kanal — mereka dihukum karena penipuan dan konspirasi.

7. Terusan Suez memainkan peran penting dalam era Perang Dingin
Pada tahun 1956, Terusan Suez berada di pusat perang singkat antara Mesir dan pasukan gabungan Inggris, Prancis dan Israel. Konflik berasal dari pendudukan militer Inggris di zona kanal, yang terus berlanjut bahkan setelah Mesir memperoleh kemerdekaan pada tahun 1922. Banyak orang Mesir membenci pengaruh kolonial berlama-lama, dan ketegangan akhirnya mendidih pada bulan Juli 1956, ketika Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser menasionalisasi Terusan Suez, konon hal tersebut dilakukan untuk membantu mendanai bendungan di Sungai Nil. Hal tersebut kemudian dikenal sebagai Krisis Suez, pasukan gabungan Inggris, Israel dan Prancis melancarkan serangan ke Mesir pada Oktober 1956. Bangsa Eropa berhasil maju mendekati kanal, tetapi kemudian mundur dari Mesir setelah mendapat kecaman dari Amerika Serikat dan ancaman pembalasan nuklir dari Uni Soviet.

8. Satu armada kapal pernah terdampar di kanal selam lebih dari 8 tahun
Selama Perang Enam Hari Juni 1967 antara Mesir dan Israel, Terusan Suez ditutup oleh pemerintah Mesir dan diblokir di kedua sisi oleh ranjau dan kapal-kapal yang ditundukkan. Pada saat penutupan, 15 kapal pelayaran internasional ditambatkan di titik tengah kanal di Great Bitter Lake. Mereka akan tetap terdampar di perairan selama delapan tahun, akhirnya mendapatkan julukan "Armada Kuning" karena gurun pasir yang menutupi dek mereka. 15 kapal terdampar akhirnya diizinkan meninggalkan kanal pada tahun 1975. Saat itu,

9. Ini akan segera diperbaiki
Terusan Suez telah menikmati peningkatan lalu lintas dalam beberapa tahun terakhir, dengan sekitar 50 kapal melewati perairannya setiap hari. Pengiriman tol memungkinkan Mesir untuk meraup sekitar $ 5 miliar setiap tahun, tetapi kanal masih terhambat oleh lebar sempit dan kedalaman dangkal, yang tidak cukup untuk mengakomodasi lalu lintas dua arah dari kapal tanker modern. Pada Agustus 2014, Otoritas Terusan Suez Mesir mengumumkan rencana ambisius untuk memperdalam saluran dan membuat jalur sepanjang 22 mil yang bercabang dari saluran utama. Pekerjaan awal telah dimulai dengan dana proyek $ 8,5 miliar, yang diklaim nantinya hasilnya oleh  otoritas Mesir bisa mendatangkan lebih dari dua kali lipat pendapatan tahunan kanal pada tahun 2023.

Loading...

0 Response to "9 Fakta Menarik Tentang Terusan Suez"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel