Fakta Peradaban Mesopotamia


source: easyscienceforkids.com
Mesopotamia adalah wilayah Asia barat daya yang terintegrasi dengan  sistem sungai Tigris dan Eufrat,  yang diuntungkan juga dengan iklim dan geografi di daerah tersebut, yang mana Mesopotamia menjadi  awal peradaban manusia(untuk saat ini). Sejarahnya ditandai oleh banyak penemuan penting yang mengubah dunia, termasuk konsep waktu, matematika, roda, perahu layar, peta dan tulisan. Mesopotamia juga didefinisikan sebagai perubahan pergantian kekuasaan yang berkuasa dari berbagai daerah dan kota yang saling merebut kendali selama ribuan tahun.

Dimana Mesopotamia?
source: leftoverhistory.com
Mesopotamia terletak di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Timur Tengah, yang mencakup bagian Asia barat daya dan tanah di sekitar Laut Tengah bagian timur. Kata "mesopotamia" dibentuk dari kata-kata kuno "meso," yang berarti antara atau di tengah-tengah, dan "potamos" yang berarti sungai. Terletak di lembah subur antara sungai Tigris dan Eufrat, wilayah ini sekarang menjadi rumah bagi Irak modern, Kuwait, Turki, dan Suriah.

Peradaban Mesopotamia
source: sutori.com
Manusia pertama kali menetap di Mesopotamia di era Paleolitik. Pada 14.000 SM, orang-orang di wilayah itu tinggal di pemukiman kecil dengan rumah-rumah melingkar. Lima ribu tahun kemudian, rumah-rumah ini membentuk komunitas pertanian setelah domestikasi hewan dan pengembangan pertanian, terutama teknik irigasi yang memanfaatkan kedekatan sungai Tigris dan Eufrat. Kemajuan pertanian adalah karya budaya Ubaid yang dominan, yang telah menyerap budaya Halaf sebelumnya.

Mesopotamia Kunci
Komunitas agraris yang tersebar ini dimulai di bagian utara wilayah Mesopotamia kuno dan menyebar ke selatan, terus tumbuh selama beberapa ribu tahun hingga membentuk apa yang dikenal manusia modern sebagai 'kota', yang dianggap sebagai karya orang Sumeria. Uruk adalah yang kota pertama, berasal dari sekitar 3200 SM, sebuah kota metropolis lumpur dibangun di atas kekayaan yang dibawa dari perdagangan dan penaklukan dan menampilkan seni publik, kolom dan kuil raksasa, dan dengan populasi sekitar 50.000 warga.

Bangsa Sumeria juga memperkenalkan  bentuk bahasa tertulis yang paling awal, berbentuk runcing/paku, yang dengannya mereka menyimpan catatan-catatan administratif secara terperinci. Pada 3000 SM, Mesopotamia berada di bawah kendali orang-orang Sumeria. Sumeria berisi beberapa negara kota yang terdesentralisasi - Eridu, Nippur, Lagash, Uruk, Kish dan Ur. Raja pertama dari Sumeria yang disatukan dicatat sebagai Etana dari Kish. Tidak diketahui apakah Etana benar-benar ada, karena dia dan banyak penguasa yang terdaftar dalam Daftar Raja Sumeria yang dikembangkan sekitar tahun 2100 SM semuanya ditampilkan dalam mitologi Sumeria juga. Setelah Etana diganti oleh Meskiaggasher, raja negara kota Uruk. Seorang prajurit bernama Lugalbanda mengambil alih sekitar 2750 SM

Gilgamesh
source: flickr.com
Gilgamesh, subjek legendaris dari Epik  Gilgamesh, dikatakan anak Lugalbanda. Gilgamesh diyakini lahir di Uruk sekitar tahun 2700 SM. The Epic of Gilgamesh dianggap pekerjaan besar awal sastra dan inspirasi bagi beberapa cerita dalam Alkitab. Raja Lugalzagesi adalah raja terakhir Sumeria, jatuh ke Sargon Akkad, orang Semit, pada tahun 2334 SM. Mereka sekutu singkat, menaklukkan kota Kish bersama, tetapi tentara bayaran Lugalzagesi, pasukan Akkadia, pada akhirnya setia kepada Sargon.

Sargon dan Akkadian
source: youtube.com
Kekaisaran Akkadia muncul dari tahun 2234-2154 SM di bawah kepemimpinan Sargon Agung yang sekarang ini, yang dianggap sebagai kerajaan multibudaya pertama di dunia dengan pemerintah terpusat. Sedikit yang diketahui tentang latar belakang Sargon, tetapi legenda memberinya asal yang sama dengan kisah Alkitab Musa. Dia pada satu titik adalah seorang perwira yang bekerja untuk raja Kish, dan Akkadia adalah kota yang Sargon sendiri didirikan. Ketika kota Uruk menyerbu Kish, Sargon membawa Kish dari Uruk dan didorong untuk melanjutkan penaklukan. Sargon memperluas kerajaannya melalui cara militer, menaklukkan semua Sumeria dan pindah ke tempat yang sekarang Suriah. Di bawah Sargon, perdagangan di luar perbatasan Mesopotamia tumbuh, dan arsitektur menjadi lebih modern, terutama penampilan ziggurat, bangunan datar dengan bentuk piramida dan tangga.

Gutian
Raja terakhir dari Kekaisaran Akkadia, Shar-kali-sharri, meninggal pada tahun 2193 SM, dan Mesopotamia mengalami kerusuhan selama satu abad, dengan kelompok-kelompok yang berbeda berjuang untuk saling mengendalikan. Di antara mereka adalah orang-orang Gutian, orang-orang barbar dari Pegunungan Zagros. Aturan Gutian dianggap sebagai gangguan yang menyebabkan kemerosotan parah dalam masa depan kekaisaran.

Ur-Namma
Pada tahun 2100 SM kota Ur berusaha membangun sebuah dinasti untuk sebuah kerajaan baru. Penguasa Ur-Namma, raja kota Ur, membawa orang Sumeria kembali ke dalam kontrolnya setelah Utu-hengal, pemimpin kota Uruk, mengalahkan Gera.  Di bawah Ur-Namma, kode hukum pertama dalam sejarah yang tercatat muncul. Ur-Namma diserang oleh bangsa Elam dan Amori dan dikalahkan pada tahun 2004 SM.

Babilonia
source: slideplayer.com
Memilih Babel sebagai ibukota, orang Amori mengambil kendali dan mendirikan Babylonia .Raja dianggap dewa dan yang paling terkenal adalah Hammurabi , yang memerintah 1792-1750 SM Hammurabi bekerja keras untuk memperluas kekaisaran, dan orang-orang Babel hampir terus berperang.

Sumbangan paling terkenal dari Hammurabi adalah daftar hukumnya, yang lebih dikenal sebagai Kode Hammurabi , yang dibuat sekitar tahun 1772 SM. Inovasi Hammurabi tidak hanya menulis undang-undang untuk dilihat semua orang, tetapi memastikan bahwa semua orang di seluruh kekaisaran mengikuti aturan hukum yang sama, dan bahwa gubernur di daerah yang berbeda tidak mengesahkan aturan milik mereka sendiri. Daftar undang-undang juga menampilkan hukuman yang direkomendasikan, untuk memastikan bahwa setiap warga negara memiliki hak atas keadilan yang sama.

Hittit
Orang Het, yang berpusat di sekitar Anatolia dan Suriah, menaklukkan orang Babel sekitar tahun 1595 SM. Peleburan adalah kontribusi signifikan dari kaum Het, memungkinkan persenjataan yang lebih canggih yang membawa mereka untuk memperluas kekaisaran lebih jauh lagi. Upaya mereka untuk menjaga teknologi untuk diri mereka sendiri akhirnya gagal, dan kerajaan lainnya menjadi tandingan bagi mereka.
Orang Het itu mundur tak lama setelah menguasai Babel, dan orang Kassit menguasai kota. Berasal dari pegunungan di sebelah timur Mesopotamia, periode kekuasaan mereka terlihat dengan aliran imigran dari India dan Eropa tiba, dan perjalanan mereka dipercepat berkat penggunaan kuda dengan kereta. Kaum Kassite meninggalkan budaya mereka sendiri. Setelah beberapa generasi dominasi, membiarkan diri mereka terserap ke dalam peradaban Babilonia.

Assiria
Kekaisaran Asyur, di bawah kepemimpinan Ashur-uballit I, naik sekitar 1365 SM di wilayah antara tanah yang dikendalikan oleh orang Het dan Kassites. Sekitar tahun 1220 SM, Raja Tukulti-Ninurta  bercita-cita untuk memerintah seluruh Mesopotamia dan merebut Babylonia. Kekaisaran Asyur terus berkembang selama dua abad berikutnya, pindah ke Palestina dan Suriah modern.

Di bawah pemerintahan Ashurnasirpal II pada tahun 884 SM, kekaisaran menciptakan sebuah gedung baru, 'Nimrud', dibangun dari rampasan penaklukan dan kebrutalan yang membuat Ashurnasirpal II menjadi sosok yang dibenci. Putranya Shalmaneser menghabiskan sebagian besar pemerintahannya melawan aliansi antara Suriah, Babel dan Mesir, dan menaklukkan Israel . Salah satu putranya memberontak melawannya, dan Shalmaneser mengirim putra lain, Shamshi-Adad, untuk melawannya. Tiga tahun kemudian, Shamshi-Adad memerintah.

Sargon II
source: wikimedia.com
Sebuah dinasti baru dimulai pada 722 SM ketika Sargon II merebut kekuasaan. Memodelkan dirinya sebagai Sargon Agung, ia membagi kekaisaran menjadi provinsi dan menjaga perdamaian.
Sargon II kalah dari orang-orang Kaldea tetapi ia masih berusaha menyerang ke Suriah, bagian-bagian Mesir dan Gaza, memulai suatu penaklukan sebelum akhirnya mati dalam pertempuran melawan orang-orang Cimmer dari Rusia.

Cucu lelaki Sargon II, Esarhaddon memerintah dari 681 hingga 669 SM, dan melanjutkan kampanye penaklukan yang menghancurkan melalui Ethiopia, Palestina, dan Mesir, menghancurkan kota-kota yang diserangnya setelah itu menjarah mereka. Esarhaddon berjuang untuk memerintah kerajaannya yang semakin luas. Ia seorang pemimpin paranoid, dia mencurigai banyak orang di istananya bersekongkol melawannya dan membuat mereka nantinya terbunuh.

Putranya, Ashurbanipal, dianggap sebagai penguasa besar terakhir dari kekaisaran Asyur. Berkuasa dari 669 hingga 627 SM, ia menghadapi pemberontakan di Mesir, kehilangan wilayahnya. Ashurbanipal paling diingat adalah menciptakan  perpustakaan pertama Mesopotamia.

Nebukadnezar
Pada tahun 626 SM, kekuasaan diambil alih oleh pejabat publik Babilonia, Nabopolassar, mengantarkan kekuasaan dinasti Semit dari Kasdim. Pada tahun 616 SM, Nabopolassar berusaha untuk mengambil Asyur tetapi gagal. Putranya Nebukadnezar memerintah atas Kekaisaran Babilonia setelah upaya invasi pada 614 SM oleh Raja Cyaxares Media akhirnya berhasil mendorong Asyur jauh.

Nebukadnezar dikenal karena arsitektur yang indahnya, terutama Taman Gantung Babel , Tembok Babel, dan Gerbang Ishtar. Di bawah pemerintahannya, perempuan dan laki-laki memiliki hak yang sama. Nebukadnezar juga bertanggung jawab atas penaklukan Yerusalem , yang ia hancurkan pada tahun 586 SM, membawa penghuninya ke dalam penawanan, dan muncul di Perjanjian Lama karena tindakan ini.

Kekuasan Persia
Kaisar Persia Cyrus II merebut kekuasaan pada masa pemerintahan Nabonidus pada tahun 539 SM. Nabonidus adalah raja yang tidak populer sehingga Mesopotamia tidak mampu untuk membela dirinya selama invasi.  Budaya Babylonia dianggap telah berakhir di bawah kekuasaan Persia.

Pada saat Alexander Agung menaklukkan Kekaisaran Persia pada 331 SM, sebagian besar kota-kota besar Mesopotamia tidak ada lagi dan budaya telah lama susut. Akhirnya, wilayah itu diambil oleh orang-orang Romawi pada tahun 116 Masehi dan terakhir Muslim Arab di tahun 651 M.

Seni Mesopotamia
source: etsy.com
Mesopotamia  menciptakan seni pada skala yang lebih besar, sering terlihat dalam konteks arsitektur megah dan kompleks, dan sering menggunakan logam. Salah satu contoh awal karya seni dari logam berasal dari Mesopotamia selatan, patung perak banteng berlutut dari 3000 SM. Bentuk sebelum ini, ada seni  keramik dicat dan batu kapur adalah bentuk seni yang umum pada waktu itu. Seni berbasis logam lainnya, seekor kambing berdiri di atas kaki belakangnya dan bersandar pada cabang-cabang pohon, menampilkan emas dan tembaga bersama dengan bahan lainnya, ditemukan di Lubang Kematian Besar di Ur dan tanggal sampai 2500 SM.
Seni Mesopotamia sering menggambarkan para penguasa dan keagungan hidup mereka. Juga dibuat sekitar 2500 SM di Ur dengan  standar Ur yang rumit. cangkang dan struktur batu kapur yang menampilkan contoh awal narasi bergambar yang kompleks, yang menggambarkan sejarah perang dan perdamaian. Pada tahun 2230 SM, Raja Akkadia Naram-Sin adalah subyek dari pekerjaan yang rumit di batu kapur yang menggambarkan kemenangan militer di Pegunungan Zagros dan menyajikan Naram-Sin sebagai dewa.

Tuhan Mesopotamia
Ibadat beragama adalah keasyikan lain bagi Mesopotamia. Sebuah terakota yang dicat dari tahun 1775 SM memberi contoh kecanggihan seni Babilonia, menggambarkan dewi Ishtar atau saudara perempuannya, Ereshkigal, ditemani oleh makhluk-makhluk malam. Di antara bentuk-bentuk seni Mesopotamia yang paling dinamis adalah relief raja-raja Asyur di istana-istana mereka, terutama dari pemerintahan Ashurbanipal sekitar tahun 635 SM. Salah satu relief yang terkenal di istananya di Nimrud menunjukkan dia memimpin pasukan ke medan pertempuran, ditemani oleh dewa bersayap Assur.

Ashurbanipal juga ditampilkan dalam beberapa relief yang menggambarkan aktivitas perburuan singa yang sering dilakukannya. Sebuah gambar singa yang mengesankan juga masuk ke Gerbang Ishtar pada 585 SM, pada masa pemerintahan Nebukadnezar II dan dibuat dari batu bata berlapis.  Seni Mesopotamia kembali ke mata publik pada abad ke-21 ketika museum di Irak dijarah selama konflik di sana. Banyak potongan yang hilang, termasuk topeng perunggu berusia 4.300 tahun dari raja Akkadia, perhiasan dari Ur, emas murni Sumeria, 80.000 tablet berhuruf paku, dan banyak barang tak tergantikan lainnya.

sumber: History.com

0 Response to "Fakta Peradaban Mesopotamia "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel