Loading...

Mahatma Gandhi: Memperjuangkan Kemerdekaan Dengan Perdamaian

Dipuji di seluruh dunia karena filsafat perlawanannya yang  bersifat damai  non-kekerasan, Mohandas Karamchand Gandhi dikenal oleh banyak pengikutnya sebagai Mahatma, atau “yang berjiwa besar.”  Dia memulai aktivismenya sebagai seorang imigran India di Afrika Selatan pada awal 1900-an, dan pada tahun-tahun setelah Perang Dunia I menjadi tokoh terkemuka dalam perjuangan India untuk memperoleh kemerdekaan dari Inggris. Dikenal karena gaya hidup pertapa-nya — ia sering hanya mengenakan cawat dan syal — dan keyakinan Hindu yang taat, Gandhi dipenjara beberapa kali selama melakukan perlawana non-koperatif. Ia  melakukan sejumlah mogok makan untuk memprotes penindasan kelas-kelas termiskin India, dan   memprotes ketidakadilan lainnya. Setelah terjadi pemisahan pada tahun 1947, ia terus bekerja menuju perdamaian antara umat Hindu dan Muslim. Gandhi ditembak mati di Delhi pada Januari 1948 oleh seorang fundamentalis Hindu.

Masa muda
source: news18.com
Mohandas Karamchand Gandhi lahir pada 2 Oktober 1869, di Porbandar, di negara bagian Gujarat, India saat ini. Ayahnya adalah dewan (kepala menteri) Porbandar; Ibunya merupakan seoarang yang sangat religius adalah seorang praktisi Vaishnavism (pemujaan dewa Hindu Wisnu), dipengaruhi oleh Jainisme, agama pertapa yang diatur oleh ajaran disiplin diri dan non-kekerasan. Pada usia 19 tahun, Mohandas meninggalkan rumah untuk belajar hukum di London di Inner Temple, salah satu dari empat perguruan tinggi hukum di kota itu. Setelah kembali ke India pada pertengahan 1891, ia mendirikan praktik hukum di Bombay, tetapi ia hanya memperoleh sedikit keberhasilan. Dia segera menerima posisi  pekerjaan pada perusahaan India yang nanti mengirimnya ke kantornya di Afrika Selatan.  Bersama dengan istrinya, Kasturbai, dan anak-anak mereka, Gandhi tetap tinggal di Afrika Selatan selama hampir 20 tahun.

Tahukah kamu?
Gandhi dikejutkan oleh diskriminasi yang ia alami sebagai seorang imigran India di Afrika Selatan. Ketika seorang hakim Eropa di Durban memintanya untuk melepaskan serbannya, dia menolak dan meninggalkan ruang sidang. Dalam perjalanan kereta ke Pretoria, ia dikeluarkan dari kompartemen kereta api kelas satu dan dipukuli oleh sipir kereta orang putih setelah ia menolak menyerahkan kursinya untuk penumpang Eropa. Perjalanan kereta api itu berfungsi sebagai titik balik bagi Gandhi, dan dia segera mulai mengembangkan dan mengajarkan konsep satyagraha ("kebenaran dan keteguhan"), atau perlawanan pasif, sebagai caranya tidak kerjasama dengan pihak berwenang.

Kelahiran perlawanan pasif
Pada tahun 1906, setelah pemerintahan Transvaal(Afrika Selatan) mengeluarkan peraturan mengenai pendaftaran penduduk India, Gandhi memimpin kampanye pembangkangan sipil yang akan berlangsung selama delapan tahun ke depan. Selama fase terakhir pada tahun 1913, ratusan orang India yang tinggal di Afrika Selatan, termasuk wanita, masuk penjara, dan ribuan penambang India yang mencolok dipenjarakan, dicambuk dan bahkan ditembak.  Akhirnya, di bawah tekanan dari pemerintah Inggris dan India, pemerintah Afrika Selatan menerima kompromi yang dinegosiasikan oleh Gandhi dan Jenderal Jan Christian Smuts, yang termasuk konsesi penting seperti pengakuan perkawinan India dan penghapusan pajak pemungutan suara yang ada untuk orang India.

Pada bulan Juli 1914, Gandhi meninggalkan Afrika Selatan untuk kembali ke India. Dia mendukung upaya perang Inggris dalam Perang Dunia I tetapi tetap bersikap kritis terhadap pemerintah kolonial karena tindakan-tindakan yang menurutnya tidak adil. Pada tahun 1919, Gandhi meluncurkan kampanye perlawanan pasif yang terorganisasi sebagai tanggapan atas bagian  Rowlatt Act, yang memberi kekuasaan darurat kepada pemerintah kolonial untuk menekan kegiatan subversif.  Dia mundur setelah kekerasan terjadi - termasuk pembantaian oleh tentara Inggris yang dihadiri oleh sekitar 400 orang India yang menghadiri pertemuan di Amritsar - tetapi itu hanya untuk sementara saja, dan pada tahun 1920 dia adalah figur yang paling terlihat dalam gerakan kemerdekaan India.

Pemimpi gerakan
Sebagai bagian dari kampanye non-kooperasi non-kekerasan untuk pemerintahan mandiri, Gandhi menekankan pentingnya kemandirian ekonomi bagi India. Dia secara khusus menganjurkan pembuatan khaddar, atau kain tenunan sendiri, untuk menggantikan tekstil impor dari Inggris. Kemampuan bicara Gandhi dan  gaya hidup pertapa yang didasarkan pada doa, puasa dan meditasi membuatnya mendapat penghormatan dari para pengikutnya, yang memanggilnya Mahatma (bahasa Sansekerta untuk “yang berjiwa besar”).  Turut serta dengan semua aktivitas  Kongres Nasional India (INC atau Partai Kongres), Gandhi mengubah organisasi besar tersebut untuk mewujudkan kemerdekaan seutuhnya.  Sebagai bentuk perlawanan, Ia memimpin boikot terhadap pabrikan dan institusi Inggris yang mewakili pengaruh Inggris di India, termasuk legislatif dan sekolah.

Setelah kekerasan sporadis pecah, Gandhi mengumumkan akhir gerakan perlawanan, hal ini tentunya membuat cemas para pengikutnya. Otoritas Inggris menangkap Gandhi pada Maret 1922 dan mengadilinya karena hasutan; dia dijatuhi hukuman enam tahun penjara tetapi dibebaskan pada tahun 1924 setelah menjalani operasi untuk usus buntu. Dia menahan diri dari partisipasi aktif dalam politik selama beberapa tahun berikutnya, tetapi pada tahun 1930 meluncurkan kampanye pembangkangan sipil baru melawan pajak pemerintah kolonial terhadap garam, yang sangat mempengaruhi warga negara termiskin India.

gerakan terbagi
Pada tahun 1931, setelah pihak berwenang Inggris membuat beberapa konsesi, Gandhi sekali lagi membatalkan gerakan perlawanan dan setuju untuk mewakili Partai Kongres pada Konferensi Meja Bundar di London. Sementara itu, beberapa kolega partainya - khususnya Mohammed Ali Jinnah, merupakan tokoh terkemuka dari minoritas Muslim India - menjadi frustrasi dengan metode Gandhi, dan menilai aksi Gandhi  kurang nyata dalam perjuangan kemerdekaan. Gandi ditangkap kembali  oleh pemerintah kolonial baru yang agresif, Gandhi memulai serangkaian mogok makan sebagai protes atas perlakuan terhadap apa yang disebut "tak tersentuh" ​​(kelas yang lebih miskin), yang ia namai ulang sebagai Harijan, atau "anak-anak Tuhan." Puasa tersebut menyebabkan kegemparan di antara para pengikutnya dan menghasilkan reformasi cepat oleh komunitas Hindu dan pemerintah kolonial.

Pada tahun 1934, Gandhi mengumumkan pengunduran dirinya dari dunia politik, serta pengunduran dirinya dari Partai Kongres, untuk memusatkan upayanya dalam bekerja di komunitas pedesaan. Terjadi keributan politik karena pecahnya Perang Dunia II , Gandhi sekali lagi mengambil alih INC, menuntut mundurnya Inggris dari India sebagai imbalankarena India mau bekerjasama dengan Inggris dalam perang.  Sebaliknya, pasukan Inggris memenjarakan seluruh pimpinan Kongres, membawa hubungan Anglo-India ke titik rendah baru.

Pemisahan dan kematian Gandhi
Setelah Partai Buruh mengambil alih kekuasaan di Inggris pada tahun 1947, perundingan tentang pemerintahan regional India dimulai antara Inggris, Partai Kongres dan Liga Muslim (sekarang dipimpin oleh Jinnah). Belakangan tahun itu, Inggris memberikan India kemerdekaannya tetapi membagi negara itu menjadi dua wilayah: India dan Pakistan. Gandhi dengan keras menentang pemisahan, tetapi akhirnya dia setuju untuk hal tersebut dengan harapan bahwa setelah kemerdekaan umat Hindu dan Muslim dapat mencapai perdamaian secara internal. Di tengah kerusuhan besar yang terjadi setelah Pemisahan, Gandhi mendesak umat Hindu dan Muslim untuk hidup bersama secara damai, dan  ia melakukan mogok makan sampai kerusuhan di Calcutta berhenti.

Pada bulan Januari 1948, Gandhi melakukan satu lagi puasa, kali ini untuk membawa kedamaian di kota Delhi. Pada tanggal 30 Januari, 12 hari setelah puasa berakhir, Gandhi sedang dalam perjalanan ke pertemuan doa malam di Delhi ketika itu dia ditembak mati oleh Nathuram Godse, seorang fanatik Hindu yang marah oleh upaya Mahatma untuk bernegosiasi dengan Jinnah dan Muslim lainnya. Keesokan harinya, sekitar 1 juta orang mengikuti prosesi kematian itu, dimana tubuh Gandhi dibawa  melalui jalan-jalan kota dan dikremasi di tepi Sungai Jumna yang suci.

soure: history.com
Loading...

0 Response to "Mahatma Gandhi: Memperjuangkan Kemerdekaan Dengan Perdamaian"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel