Perang Korea: Aksi Militer Pertama Perang Dingin

 
Pada tanggal 25 Juni 1950, Perang Korea dimulai ketika sekitar 75.000 tentara dari Tentara Rakyat Korea Utara menyerby seluruh garis paralel ke-38, batas antara Republik Rakyat Demokratik Korea (utara) yang didukung Soviet di utara dan Republik Korea (selatan) yang didukung barat. Invasi ini adalah aksi militer pertama dari Perang Dingin. Pada bulan Juli, pasukan Amerika telah memasuki perang demi membela Korea Selatan.  Pejabat Amerika mengatakan aksi perang  itu adalah perang melawan kekuatan komunisme internasional itu sendiri. Setelah beberapa kali bolak-balik di garis paralel ke-38, pertempuran terhenti dan korban jiwa menumpuk dari kedua belah pihak. Sementara itu, para pejabat Amerika bekerja dengan giat untuk membentuk semacam gencatan senjata dengan Korea Utara. Alternatifnya, mereka khawatir, akan menjadi perang yang lebih luas dengan Uni Soviet dan Cina –atau bahkan, seperti yang diperingatkan beberapa orang, Perang Dunia III. Akhirnya, pada bulan Juli 1953, Perang Korea berakhir dengan gencatan senjata saja. Secara keseluruhan, sekitar 5 juta tentara dan warga sipil kehilangan nyawa mereka selama perang. Semenanjung Korea masih terbagi hari ini.

Dua Korea
”Semenanjung itu mendarat di pangkuan Amerika secara tidak sengaja. Sejak awal abad ke-20, Korea telah menjadi bagian dari kekaisaran Jepang, dan setelah Perang Dunia II jatuh ke Amerika dan Soviet untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan harta imperial musuh mereka. Pada bulan Agustus 1945, dua pembantu muda di Departemen Luar Negeri membagi semenanjung Korea menjadi setengah sepanjang paralel ke-38. Uni Soviet menduduki daerah di utara garis dan Amerika Serikat menduduki daerah di selatannya.
Pada akhir dekade ini, dua negara baru telah terbentuk di semenanjung. Di selatan, diktator anti-komunis Syngman Rhee (1875-1965) menikmati dukungan  dari pemerintah Amerika; di utara, diktator komunis Kim Il Sung (1912-1994) menikmati dukungan  antusias dari Soviet. Kedua diktator merasa puas untuk tetap berada di kekuasaanya dibalik garis paralel ke-38, namun  pertempuran perbatasan sering terjadi. Hampir 10.000 tentara Korea Utara dan Korea Selatan tewas dalam pertempuran sebelum perang dimulai.

Perang Korea dan Perang Dingin
Meski begitu, invasi Korea Utara datang sebagai kejutan mengejutkan bagi para pejabat Amerika. Sejauh yang mereka ketahui, ini bukan hanya pertikaian perbatasan antara dua kediktatoran yang tidak stabil di sisi lain dunia. Sebaliknya, banyak yang takut itu adalah langkah pertama dalam kampanye komunis untuk mengambil alih dunia. Untuk alasan ini, kebijakan non-intervensi tidak dianggap sebagai pilihan terbaik oleh para petinggi AS. (Bahkan, pada bulan April 1950, sebuah laporan Dewan Keamanan Nasional yang dikenal sebagai NSC-68 telah merekomendasikan bahwa Amerika Serikat menggunakan kekuatan militer untuk "menahan" ekspansionisme komunis di mana saja, "terlepas dari nilai strategis atau ekonomi dari tanah yang tersebut. ")

"Jika kita membiarkan Korea turun," Presiden Harry Truman (1884-1972) mengatakan, "Soviet  akan terus berjalan dan menelan satu  demi yang lain." Pertarungan di semenanjung Korea adalah simbol dari perjuangan global antara timur dan barat. Ketika tentara Korea Utara mendorong ke Seoul, ibukota Korea Selatan, Amerika Serikat menyiapkan pasukannya untuk perang melawan komunisme itu sendiri.

Mula-mula, perang adalah perang defensif - perang untuk mengusir komunis keluar dari Korea Selatan - dan itu menjadi buruk bagi Sekutu. Tentara Korea Utara didisiplinkan dengan baik, terlatih dan dilengkapi dengan baik; Kekuatan Rhee(Tentara Korea Selatan), sebaliknya, ketakutan, bingung, dan tampaknya cenderung melarikan diri dari medan perang dengan provokasi apa pun. Selain itu, perang terjadi di  salah satu musim panas terpanas dan kering yang pernah tercatat, dan tentara Amerika yang sangat haus sering dipaksa untuk minum air dari sawah yang tercampur dengan kotoran manusia. Akibatnya, penyakit usus yang berbahaya dan penyakit lainnya menjadi ancaman nyata.

Pada akhir musim panas, Presiden Truman dan Jenderal Douglas MacArthur (1880-1964), komandan yang bertanggung jawab atas teater Asia, telah memutuskan satu tujuan perang baru. Sekarang, bagi Sekutu, Perang Korea adalah serangan yang menyinggung: Ini adalah perang untuk "membebaskan" Utara dari komunis.

Awalnya, strategi baru ini sukses. Serangan amfibi di Inchon mendorong Korea Utara keluar dari Seoul dan kembali ke sisi mereka dari paralel ke-38. Tetapi ketika pasukan Amerika melintasi perbatasan dan menuju utara ke arah Sungai Yalu, perbatasan antara Korea Utara dan Cina Komunis, Cina mulai khawatir tentang melindungi diri dari apa yang mereka sebut "agresi bersenjata terhadap wilayah Cina." Pemimpin Tiongkok Mao Zedong (1893) -1976) mengirim pasukan ke Korea Utara dan memperingatkan Amerika Serikat untuk menjauhkan diri dari batas Yalu kecuali ingin perang skala penuh

Perang habis-habisan
Ini adalah sesuatu yang tidak diinginkan oleh Presiden Truman dan penasihatnya: Mereka yakin bahwa perang seperti itu akan menyebabkan agresi Soviet di Eropa, penyebaran senjata atom dan jutaan kematian yang tidak masuk akal.  Ketika Presiden Truman mencari cara untuk mencegah perang dengan Cina, MacArthur melakukan semua yang dia bisa untuk memprovokasi. Akhirnya, pada bulan Maret 1951, ia mengirim surat kepada Joseph Martin, seorang pemimpin Republik anggota kongres yang memberikan dukungan MacArthur untuk menyatakan perang habis-habisan terhadap Cina dalam upaya melawan secara total kekuatan komunisme. Karena surat itu, pada 11 April, presiden memecat jenderal itu karena pembangkangan.

Perang Korea Mencapai Kebuntuan

 source: gamesforchange.org
Pada Juli 1951, Presiden Truman dan komandan militer barunya memulai pembicaraan damai di Panmunjom. Namun, pertempuran berlanjut sepanjang paralel ke-38 saat negosiasi macet. Kedua pihak bersedia menerima gencatan senjata yang mempertahankan batas paralel ke-38, tetapi mereka tidak dapat menyetujui apakah tawanan perang harus dipaksa "dipulangkan." (Orang China dan Korea Utara mengatakan ya; Amerika Serikat mengatakan tidak.) Akhirnya , setelah lebih dari dua tahun negosiasi, para musuh menandatangani gencatan senjata pada tanggal 27 Juli 1953. Perjanjian itu memungkinkan tahanan perang  untuk bebas; menarik batas baru di dekat paralel ke-38 yang memberi Korea Selatan wilayah seluas lebih dari 1.500 mil persegi; dan menciptakan "zona demiliterisasi" seluas 2 mil yang masih ada hingga saat ini.

Korban Perang Korea
Perang Korea relatif singkat tetapi sangat berdarah. Hampir 5 juta orang meninggal. Lebih dari separuhnya - sekitar 10 persen dari populasi sebelum perang Korea - adalah warga sipil. (Tingkat korban sipil ini lebih tinggi daripada Perang Dunia II dan Vietnam.) Hampir 40.000 orang Amerika tewas dalam aksi di Korea, dan lebih dari 100.000 orang terluka.
 Sumber: History.com

0 Response to "Perang Korea: Aksi Militer Pertama Perang Dingin"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel