Sejarah NATO (North Atlantic Treaty Organization)

Pada tahun 1949, kemungkinan keberlanjutan ekspansi Ideologi Komunis mendorong Amerika Serikat dan 11 negara Barat lainnya untuk membentuk Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Uni Soviet dan negara-negara komunisnya yang berafiliasi di Eropa Timur mendirikan aliansi saingan, Pakta Warsawa, pada tahun 1955. Hampir semua negara Eropa beraliansi dengan blok barat (Amerika) ataupun blok timur (Uni Soviet). Kedua kubu yang berlawanan, secara formal membagi dua kubu politik di benua Eropa yang sebelumnya telah terjadi sejak Perang Dunia II (1939-45). Hal itu kemudian terus berlanjut sepanjang masa Perang Dingin (1945-1991)
sumber: thefrontierpost.com

PEMBAGIAN BENUA EROPA

Konflik antara negara-negara Barat (termasuk Amerika Serikat, Inggris Raya, Perancis, dan negara-negara lain) dan blok Timur Komunis (yang dipimpin oleh Uni Soviet Sosialis Republik atau Uni Soviet) dimulai setelah berakhirnya pertarungan senjata pada perang dunia II (1939-45). USSR menempatkan Instalasi dibeberapa wilayah yang Pro terhadap pemerintahan Soviet. Wilayah-wilayah tersebut diambilnya dari Nazi selama perang dunia II.  Sebagai tanggapan, AS dan sekutu Baratnya mencari cara untuk mencegah perluasan pengaruh Komunis lebih lanjut di benua Eropa. Pada tahun 1947, para pemimpin AS memperkenalkan Marshall Plan , sebuah inisiatif diplomatik yang memberikan bantuan kepada negara-negara sahabat untuk membantu mereka membangun kembali infrastruktur dan ekonomi yang rusak akibat perang.
Peristiwa tahun berikutnya mendorong para pemimpin Amerika untuk melakukan sikap yang lebih militeristik terhadap Soviet. Pada bulan Februari 1948, sebuah kudeta yang disponsori oleh Uni Soviet menggulingkan pemerintahan demokratis Cekoslovakia dan membawa bangsa itu ke dalam kubu Komunis. Dalam beberapa hari, para pemimpin AS setuju untuk bergabung dalam perundingan yang bertujuan membentuk perjanjian keamanan bersama dengan sekutu mereka di Eropa. 
sumber: sites.google.com

NATO: KEKUATAN BANGSA-BANGSA BARAT YANG BERSATU
Perundingan antara negara-negara Barat berakhir pada 4 April 1949, ketika menteri luar negeri dari 12 negara di Amerika Utara dan Eropa Barat berkumpul di Washington DC, untuk menandatangani Perjanjian Atlantik Utara. Isi utama dari perjanjian tersebut adalah perjanjian keamanan, dengan Pasal 5 yang menyatakan bahwa serangan militer terhadap salah satu negara anggota akan dianggap sebagai serangan terhadap mereka semua. Ketika Menteri Luar Negeri AS Dean Acheson (1893-1971) menandatangani dokumen tersebut, hal itu mencerminkan perubahan penting dalam kebijakan luar negeri Amerika. Untuk pertama kalinya sejak tahun 1700-an, AS secara resmi telah mengikat keamanannya dengan negara-negara di Eropa.
Anggota dari Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) terdiri dari Belgia, Inggris, Kanada, Denmark, Prancis, Islandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Norwegia, Portugal dan Amerika Serikat. NATO membentuk “tulang punggung” militer Barat untuk melawan Uni Soviet dan sekutu-sekutunya selama 40 tahun ke depan, keanggotaannya tumbuh lebih besar selama era Perang Dingin. Yunani dan Turki diterima pada tahun 1952, Republik Federal Jerman (Jerman Barat) pada tahun 1955 dan Spanyol pada tahun 1982.  Tidak senang dengan perannya dalam organisasi, Prancis memilih untuk menarik diri dari partisipasi militer di NATO pada tahun 1966 dan tidak kembali sampai tahun 1995.
PAKTA WARSAWA: ALIANSI KOMUNIS
Pembentukan Pakta Warsawa merupakan tanggapan terhadap pembentukan NATO, meskipun itu tidak terjadi sampai enam tahun setelah aliansi Barat muncul. Hal itu merupakan respon langsung blok timur atas kebijakan blok barat yang mempersenjatai kembali Jerman Barat dan pengakuannya ke NATO pada tahun 1955. Setelah Perang Dunia I dan Perang Dunia II, para pemimpin Soviet merasa sangat khawatir akan bangkitnya kembali kekuatan militer. Hal itu juga dikhawatirkan oleh banyak negara Eropa, baik yang tergabung dalam aliansi blok timur maupun blok barat.
Pada pertengahan 1950-an, AS dan sejumlah anggota NATO lainnya mulai mengadvokasi menjadikan Jerman Barat bagian dari aliansi dan memungkinkannya membentuk pasukan di bawah pembatasan ketat. Soviet memperingatkan bahwa tindakan provokatif semacam itu akan memaksa mereka untuk membuat peraturan keamanan baru dalam lingkup pengaruh mereka sendiri, dan mereka setia pada kata-kata mereka. Jerman Barat secara resmi bergabung dengan NATO pada 5 Mei 1955, dan Pakta Warsawa ditandatangani kurang dari dua minggu kemudian, pada 14 Mei.
            Aliansi Pakta Warsawa terdiri dari Albania, Bulgaria, Cekoslovakia, Republik Demokratik Jerman (Jerman Timur), Hongaria , Polandia dan Rumania. Formasi ini tetap konstan sampai Perang Dingin berakhir dengan pembubaran semua pemerintahan Komunis di Eropa Timur pada tahun 1989 dan 1990. Seperti NATO, Pakta Warsawa berfokus pada tujuan menciptakan pertahanan yang terkoordinasi antara negara-negara anggotanya untuk mencegah serangan musuh. Terdapat juga bagian perjanjian  terkait keamanan internal yang terbukti bermanfaat bagi Uni Soviet. Aliansi ini juga menjadi sarana Soviet untuk melakukan kontrol yang lebih ketat atas negara-negara Komunis lainnya di Eropa Timur dan menghalangi para anggota untuk mencari otonomi yang lebih besar. Ketika para pemimpin Soviet merasa perlu menggunakan kekuatan militer untuk menghentikan pemberontakan di Hongaria pada tahun 1956 dan di Cekoslowakia pada tahun 1968, misalnya, Mereka merepresentasikan tindakan tersebut atas kepentingan Pakta Warsawa bukan hanya Uni Soviet.
Sumber: History.com

0 Response to "Sejarah NATO (North Atlantic Treaty Organization)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel